Lontar Tutur Bhuwana Aji


11a. bih, sane akatih betel ka śiwa dwara, pamulanganya dados manik lodakan, ring těngah manik lodakane madaging sang hyang atma, marupa miwah winten, sangkanya dados nyingakin atma punika, nga, di sapanělěngan. Ěnto ne anggonya guṣṭi, antuk pañca sowane wate sane akatih betel ka śiwa dwara, pamulanganya dadi manik, panunggu bayu, nga, di těngahnyane ida sang hyang uripa, nga, sang hyang atma rupāṇya kadi dilāh, sane tatiga pakarining, nga, atma punika pinukuping jiwa, nga, punika manggen, guṣṭi antuk pañca rěsi śiwa dwarane karaṇanya makbutan, śiwā dwarane, duke lare, wāte sane akatih betel ka sowing kupinge, pamulanganya dadi manik nil, di těngahnyane madaging atma, rupāṇya

Yang satu batangnya tembus sampai ke siwadwara, pengisinya menjadi manik lodakan, di tengah manik lodakan itu berisi Sang Hyang Atma, yang berupa winten, sehingga dapat melihat atma itu, disebutkan, yaitu pada pandangan. Itulah yang dianggap sebagai tuan mulia, dengan panca sowanya urat yang satu tembus ke ubun-ubun, mengisinya menjadi permata, pengisi napas, yaitu di tengah-tengahnya ada beliau Sang Hyang Urip, yaitu, Sang Hyang Atma yang wujudnya seperti lidah api, yang tiga lainnya, yaitu, sebagai atma yang menutup jiwa, namanya, itulah yang dianggap tuan mulia oleh panca resi, sehingga ubun-ubun terasa berdenyut, siwadwara, pada saat masih bayi, urat yang satu batang tembus sampai di telinga, pengisinya menjadi manik nil, di tengah-tengahnya berisi atma, wujudnya

11b. kadi tejaning sang hyang wulan makalangan, i sumarati, nga, ěnto ne anggonya guṣṭi antuk pañcěr kupinge, sangkanya maṇdhingěh watnyane sane akatih betel ka irung, dadi manik marah ning, wate malih akatih betel ka cangkěme manik kumbha, di těngahnyane mesi sang hyang atma, amaṇdha jaga mrětha, nga, ěnto anggona guṣṭi antuk pañcěr cangkěme sangkanya dadyā ngucap wate sane akatih dening wat, nga, betel ka slagan alise karo di socane di těngah, ditu ne ngambang mangarutu, nga, meru matumpang sanga, nga, panganggon dalěm rupa, nga, adan i bapane i luhung, i matuh, nga, i meme, i tañcěk, awake i sool, nga, pangeran rum, nga, wit, kawruhakna, sane mangawe panyti-

Seperti sinar Sang Hyang Wulan yang terang benderang, disebut I Sumarati, itulah yang dijadikan tuan oleh inti telinga, sehingga bisa mendengar, uratnya yang satu tembus sampai ke hidung, menjadi permata yang bening, urat yang satu lagi tembus sampai di mulut yaitu permata kumbha, di tengah-tengahnya berisi Sang Hyang Atma, rupanya sebagai penjaga hidup, itulah yang dijadikan tuan pada pangkal mulut sehingga dapat berbicara, urat yang satu itu tembus sampai ke sela-sela kedua alis di tengah-tengah mata, di sanalah yang mengambang terlunta-lunta, yaitu meru bertumpang sembilan, yaitu pakaian dalam, nama ayah yaitu, I Luhung, I Matuh, kemudian ibu, I Tancek, dirimu I Sool, yaitu, Pangeran Rum, disebutkan, sebagai asal, hendaknya diketahui, yang membuat penjelmaan

12a. i meme dudulanga, nga, weh i malayu sane padha pěsu, nga, i mohamad, nga, ring jajah magěnah, sama i jukjuk, nga, tongose ring ari-ari, sahas punika tan salah, putusing pangeran rum, nga, tka ring bali tunggal tunggalanya kapanggih, kawruhakna ring rāga, nga, sira tulang gigi, nga, ne di těngah utěke maśari suci hningnya, di utěk adampyak. Aja korup, dadi macangcang, dadi mapalih rāga, nto nyangcang sūryane idhěp pyak, atmane lawan siwātmane, nga, aywa wera, utama dāhat, absik pramaṇa jagat, ne ring sor mtu saking pupusuh, ajiwane matět di tulang isine, ya padha mesong, nto ne ambahin, ne di slagan ali-

I Meme, disebutkan, memberi I Malayu yang keluar, I Mohamad berpindah tempat, dengan I Jujuk, yaitu, tempatnya di ari-ari, itu tidak salah, bebasnya pangeran rum, yaitu sampai di bali penyatuannya dijumpai, hendaknya diketahui dalam diri, yaitu, siapakah tulang gigi, yaitu yang di tengah otak memiliki sari-sari yang suci dan hening, pada otaknya bertumpuk. Janganlah terlalu serakah sehingga dipancang, sehingga membagi diri, itulah yang memancang matahari pada pikiran yang terbelah, atma dan siwata, dinamakan, janganlah disebarluaskan, sangatlah utama, satu sebagai jiwa dunia, yang di bawah muncul dari jantung, jiwa erat pada tulang dan daging, semua sama-sama berlubang, di sanalah yang dilalui, ini yang di sela-sela

12b. se sane běněh mnek, swarghan rare cili, yan běk ri pati, ěnto suba ambahin, iṣṭyang apang da plih, ya subane tan paśāstra, nga, wisikna juga den raraakěn, wisik sadosane ilang, anghing enggal, muṣṭi ring unteke wruhaṇya ring sumsume, punika marghinin gěnahe mawusuhan, sirěp agong nto ne nongos ditu di jalaning sūryane, dewaning sūryane suba kapitukuping jiwa, barěng ditu awake mawadah botol, ditu barěng nyama nongos, yan arěp mapalih rāga, pyakna dening sūryane, irika pagěhaka lāwan i pitra tukuping jiwa, punika atma kalawan siwatma, ne jumah, ne mangisi talin palinggihane, ne masawā starane intěn, amalih rāga, nga, panganěngran sabda,

Alis yang benar naik, sorga rare cili, jika penuh pada kematiannya, di sanalah lalui, benarkan agar tidak salah, jika saat tanpa sastra, disebutkan, bisikilah dengan jelas, bisiki sampai segala dosanya hilang, namun cepat, seharusnya dari otak memberitahu ke sumsum, inilah jalan sebagai tempat pembersihan, tidur pulas yang diam di sana di jalan surya, dewa dari surya ini telah ditutup oleh jiwa, ikutlah dirimu di sana di dalam botol, di sana tinggal dengan saudara, jika ingin membagi diri, pisahkanlah oleh surya, di sana teguhkanlah dengan I Pitra sebagai penutup jiwa, itulah atma dan siwatma, yang di rumah, yang memegang tali persemayamannya, yang bertubuh berhiaskan intan permata, membagi diri, dikatakan, peramalan ucapan,

13a. alingin matwang sang hyang sūryanem, sang hyang atma mtu, saking tungtunging panulune, iya sang hyang atma, sang koraśih nguñcarang deśa, katon pwa ya sangko dura deśa, atmane tuwi angarca sūryane, amalih rungnung, nga, toya, lamun kasarang idhěp, ngamulya ngipi atukuping jiwa saking jalaning sūryane, ika pagěhang ne ne mangisyang talin sūryane, ne madan rante wintěn dadi ya tunden mangisyang sūryane, dadi ya macangcang, to ne anggon nyama, dadi ya tunden, bapa nyamane magnah di rājaning sūryane, ditu kawukin, dadi nyamane tunden, aja wera, apa tan wěnang tan sarasa twi lěwih wnang sang brahmaṇa pingita juga, tan paśāstra ungjinya, 48.846.500, samangkana ajinya, apane wong amanggih sangkan pupusuhe ring sor, mulih

Dikatakan sama dengan Sang Hyang Surya, muncul Sang Hyang Atma, dari ujung kepala, ialah Sang Hyang Atma, Sang Korasih mengucap tempat, terlihatlah sangko sura desa, atmanya sungguh menyembah surya, membagi rungnung, yaitu air, jika bersarang pada pikiran, menjadi bermimpi menutup jiwa dari jalan surya, itulah yang harus dikukuhkan dengan berpegang pada tali surya, inilah yang dinamakan rante winten boleh diperintahkan untuk memegang surya, sehingga terpancang, itulah yang dijadikan saudara, boleh diatur, ayah dari saudara itu berada pada raja surya, di sanalah panggil, bolehlah saudara itu diperintah, janganlah disebarluaskan, sebab tidak pantas tidak merasakan kemuliaan sejatinya dan wajib sang pendeta disucikan juga, tanpa sastra, banyaknya, 18.846.500, demikianlah harganya, sebab orang yang melihat asal jantung yang dari bawah, kembali

13b. maring luhur, pupusuh mata, nga, punika aṇdhadwana, nga, sane ring rāga, wyakti, paranin, Ung Mang, aprataṇi, nga, bapa idhěpe sami, nga, ajinya mas sagědeng, nga. Iki mantra salwiring pangan. Ma, Ung wiṣṇu cangkěmku, sang pinanganku tka gěsěng, 3, wětěngku bhaṭara brahma, asing maṇjing mukṣah, kai, 3. Yan arěp wiśeṣā, manuṣa śākti gnahang ring padma hrědhaya, ring rāga maśarira brahma. Ma, Ung brahma ya namah. Malih palepasanya lěwih, nga, kewala ring idhěp, maraṇi sadyanta, ya mati ring manah, ya mati ring idhěp, tunggal kaidhěpanya, lwirṇya idhěpa dane ring langite ne maring śarira, idhěp mědal mama nuju dalan, putusing mata těngěn, śwamine ya gumanti aděgang muju ring papusuh, anaking mata kiwa pangaputan, utěke langit, nga,

Dari atas, jantung mata, dikatakan, itulah yang mesti dijadikan dua, yaitu, yang ada pada diri, benar, yang dikatakan, Ung Mang, apratani, ayah sebagai semua pikirannya, yaitu, harganya sekantong emas, dikatakan. Inilah mantra segala jenis makanan. Ung wiṣṇu cangkěmku, sang pinanganku tka gěsěng, diucapkan 3 kali, wětěngku bhaṭara brahma, asing maṇjing mukṣah, kai, diucapkan 3 kali. Jika menginginkan kekuatan, letakkan manusia sakti pada bunga padma hati, pada tubuh yang berbadan Brahma. Ung brahma ya namah. Kemudian untuk melepaskannya dengan mulia, yaitu, namun pada pikiran, sesuai dengan kesediannmu, dan mati pada keinginan, pikirannya mati, pikirannya itu adalah satu, seperti pikiranlah ia pada langit yang ada pada tubuh, pikirkan keluar menuju jalan, ujung mata sebelah kanan, terutama suaminya ditegakkan untuk menuju ke jantung, bayang-bayang di dalam selaput mata kiri, langit-langit otak, disebutkan,




Beryadnya dengan Sharing

Tak akan Mengurangi Pengetahuan

Baca Juga