Kanda Pat (Catur Sanak), Kekuatan Antagonis pada Manusia


Kanda Pat Bhuta dalam Lontar Catur Sanak

Ajaran Kanda Pat Bhuta berasal dari ajaran yang terdapat di dalam lontar Catur Sanak. Catur berarti empat dan Sanak berarti saudara. Jadi Catur Sanak berarti saudara empat, atau ajaran yang mengungkap tentang keberadaan, kawisesaan, dan kesaktian saudara empat.

Tentang Keberadaan Kandapat Bhuta

Pada waktu manusia lahir ke Dunia ini, pada saat yang sama lahir pula Sang Hyang Tiga Sakti. Beliau Sang Hyang Tiga Sakti, amor ring Buwana Agung, kemudian dipuja oleh semua makhluk di Dunia. Beliau berstana di Pura Desa, Pura Puseh dan Pura Dalem. Lalu disusul dengan lahirnya si jabang bayi yang diiringi oleh Sang Hyang Panca Mahabhuta.

Sehingga pengertian dari Kanda Pat Bhuta menjadi sebagai berikut :

Kanda = tutur; petuah; tetingkah; kesaktian; kawisesan; kasidian. Pat = empat, Bhuta = denawa; raksasa. 

Disebutkan dalam serat kidungan jiwa wedha, bahwa; pada saat manusia lahir ke dunia ini, maka pada saat yang sama lahir pula para Dewa dan siluman, binatang serta tumbuh-tumbuhan dan mereka semua adalah saudara. 

Jadi Kanda Pat Bhuta disini berarti empat macam ajaran, kawisesan, kesaktian, kasidian dari para siluman raksasa. Sehingga barang siapa yang dapat memahami ajaran ini, akan memiliki kesaktian, kawisesan dan kasidian dari para siluman raksasa. Sehingga barang siapa yang dapat memahami ajaran ini, akan memiliki kesaktian, kawisesan, dan kasidian dari para siluman tersebut. Akan menjadi sakti seperti siluman.

Selain pengertian tersebut di atas, bhuta juga bisa diartikan sebagai daya, tenaga, atau kekuatan. Jadi bhuta = daya; tenaga; kekuatan yang besar. Sebesar daya tenaga raksasa.

Itulah sebabnya mereka yang kerangsukan atau kesurupan bhuta, akan memiliki daya atau tenaga kekuatan raksasa, atau daya kekuatan yang besar. Hanya saja daya atau tenaga yang besar ini sering tidak terkendali, tidak terarah. Karena sedang tidak sadarkan diri. Apabila tenaga atau daya kekuatan yang besar itu bisa dibangkitkan dengan ajaran Kanda Pat ini, dengan penuh kesadaran, sehingga bisa dikendalikan dan diarahkan dengan baik. Dengan pengertian seperti ini, maka ajaran Kanda Pat Bhuta adalah penengen.

Inilah ajarannya, ajaran pengiwa dan penengen, rahasiakanlah, jangan dibicarakan sembarang orang. Ila-ila dahat, berbahaya. Jangan dilecehkan, bila dilecehkan, musnahlah segala kegunaannya, dan menjadi bumerang bagi penganutnya. Dan kemudian menyakiti diri sendiri, seperti gila, marah-marah, boros, sakit mendadak, sakit lepra, buta serta pendek umur. Demikianlah akibat dari orang yang mempermainkan ajaran ini.

Katatwan Kanda Pat Bhuta

Ketahuilah adanya ketatwan Kanda Pat Bhuta: pada saat manusia masih berupa janin, beryoga di dalam kandungan, “Tatwan ika Sang Hyang Rare, nyelang linggih ring Sang Ibunta, Ibu Pertiwi“. 

Mengandung pengertian bahwa hidup itu minjam dari pertiwi, “hidup baan nyilih”. Karena itu apa yang ada di Buwana Agung juga ada juga di Buwana Alit, seperti:

  • kulit kabeh nyilih saking pertiwi, 
  • bulun mata nyilih ring pada, 
  • tulangta kabeh nyilih ring kayu, 
  • dagingta kabeh nyilih ring paras, 
  • mulukta kabeh nyilin ring endut, 
  • rambut ta kabeh nyilih ring gule mwang ring awun-awun, 
  • cangkemta nyilih ring gua, 
  • giginta nyilih ring suket jurang, 
  • matanta nyilih ring surya candra, 
  • cunguhta nyilih ring semer, 
  • karnanta nyilih ring jurang rejeng, 
  • kejepanta nyilih ring tatit, 
  • ambekta nyilih ring bintang, 
  • sabdanta nyilih ring ketug lindu prakasa, 
  • angkihanta nyilih ring anggun kabeh.

Begitulah adanya esensi hidup menjadi manusia. Barang siapa yang tidak memahami akan kerberadaan tersebut, akan menjadi musuhnya dia. Bisa menjadi penyakit, mendatangkan bencana, hidup menjadi susah, banyak masalah.

Beginilah keberadaan beliau Sanghyang Panca Mahabhuta :

  • Ring purwa, ngaran aprag, yeh nyom dadi kulit, ngaran ibuk, dadi bhuta putih, dadi anggapati, mekrane bayuni mawisesa, dadi sang kursika, dadi bhatara iswara, sweta warna, magenah ring pepusuhan, mekarana ada panes-tis. 
  • Ring daksina, ngaran getih dadi isi, ngaran I bodo, dadi bhuta abang, dadi mrajapati, mekrane wanen, dadi sang garga, dadi bhatara Brahma, merah rupanya, mesuang geni ring irung kiwe-tengen, magenah ring hati, ento mekarana ada jele-melah.
  • Ring pascima, ngaran sugian, mawak ari-ari dadi bhuta kuning, dadi banaspati, mekrana pageh, dadi sang metri, ring urat dadi bhatara mahadewa, warnanya kuning, megenah ring karna, ngerungu sabda ala-ayu. 
  • Ring utara, malih puser dadi tulang, ngaran Ibaka, dadi bhuta ireng, ngaran sang basukih, dadi banaspati raja, dadi sang kursia, ring tulang dadi bhatara wisnu, hitam warnanya, magenah ring ampru, mesuang yeh ring tinggal, ngawas jele-melah. 
  • Ring tengah, raganta ngaran I bagia, dadi sang pretanjala, dadi bhuta mancawarna, dadi dengen, dadi bhatara siwa magenah ring jaja, rupanya mancawarna, magenah ring lidah, dadi sabda-sidi ngucap.




Beryadnya dengan Sharing

Tak akan Mengurangi Pengetahuan

Baca Juga