Canakya Niti Sastra – Ilmu Politik, Kepemimpinan dan Moralitas


Download Semua Konten PDF – 12 Bulan

Rp 100.000,00

Total: Rp100.000,00


Contoh PDF hasil dari download
Klik disini

  • Donasi untuk download semua konten yang ada di website ini ke versi PDF.
  • Hak akses download berlaku untuk 12 bulan.
  • Konten akan terus ada penambahan, dan anda bebas untuk download konten baru (selama akun aktif).
  • Pastikan menggunakan Email aktif untuk konfirmasi akun.
  • Pembayaran dengan Transfer Bank
  • Aktivasi akun mak. 1×24 jam setelah pembayaran. Mohon melakukan konfirmasi dengan membalas email jika sudah melakukan pembayaran. Tanpa konfirmasi, pihak admin tidak dapat mengetahui jika sudah ada pembayaran.

NITI SASTRA DALAM DIRI

Ada peribahasa mengatakan bahwa “kalau ingin menyapu, bersihkanlah dulu sapu tersebut”. Makna yang dipetik dalam peribahasa tersebut adalah apabila kita ingin mengajarkan kebaikan pada orang lain hendaknya kita terlebih dahulu berbuat baik. Sama halnya dengan ajaran Niti Sastra ini, sebelum masuk ke masyarakat hendaknya pahami dan terapkan dalam diri kita terlebih dahulu sehingga kita raudah memberikan contoh kepada orang lain. Ada tiga perbuatan dalam diri yang harus disucikan alau yang sering disebut dengan Tri Kaya Parisudha. Adapun abgian dari Tri Kaya Parisudha antara lain: Manacika Parisudha yakni berpikir yang baik, Wacika Parisudha yakni berkata yang baik, dan Kayika Parisudha yaitu berbuat yang baik. Ajaran Niti Sastra sudah memberikan kita contoh bagaimana hendaknya berpikir, berkata dan bertingkah laku atau berbuat yang baik.

a. Berpikir yang baik

Dalam ajaran Sastra kita diajarkan bagaimana harus berpikir dan apa yang kita pikirkan. Sebab pikiran dapat mempengaruhi apa yang akan kita lakukan. Banyak orang mengatakan bahwa berpikir yang baik pasti akan  mendapatkan hasil yang baik, akan tetapi tidak banyak orang dapat berpikir tentang kebaikan. Bahkan ada tidak sama antara pikiran dan perbuatannya. Secara umum seseorang sangat dipengaruhi oleh jalan pikirannya, seperti yang tertera pada sloka dibawah ini.

Santi tulyam lapo nasty

Na santosat param sukham Na irsnayah paro vyadhir Na ca dharmo daya samah

Canakya Niti Sastra. VIII. 13

Terjemahan

Tidak ada pertapaan lain yang menyamai pikiran yang damai, tidak ada kebahagiaan sejati yang menyamai kepuasan hati, tidak ada penyakit yang melebihi nafsu keinginan, dan tidak ada Dharma yang menyamai kasih sayang.

Bandhaya visaya-sanggo Muktau nirvisayam manah Mana eva manusyanam Karartam bandha-moksayah

Canakya Niti Sastra, XIII.12

Terjemahan:

Pikiran yang amat terikat terhadap objek kepuasan menyebabkan ikatan, dan pikiran yang tidak begitu terikat pada objek kepuasan yang menyebabkan pembebasan.

Pada  sloka  diatas  dikatakan  bahwa  pikiran   yang  menyebabkan manusia terikat dan pikiran juga menyebabkan manusia mencapai pembebasan. Dalam hidup kita pikiran sebagai penggerak dan penentu dalam setiap tindakan. Apabila kondisi pikiran tidak stabil dan orang tidak bisa mengendalikan pikirannya maka unsur Sad Ripu dalam diri akan menguasai kita, adapun ke enam unsur tersebut adalah:

  • Kama artinya hawa nafsu yang tak
  • Lobha artinya kelobaan tingin selalu mendapatkan
  • Kroda artinya kemarahan yang melampaui
  • Mada artinya kemabukan yang membawa
  • Moha artinya kebingungan artinya kurang marnpu
  • Matsarya artinya irihati atau dengki yang menyebabkan

Apabila seseorang sudah dikuasai keenam unsur tersebut maka semua tindakannya akan tidak bisa dikontrol dan akan berdampak negatif bagi diri sendiri dan orang lain sehingga penderitaan yang kita dapat. Dan apabila kita mampu mengendalikan pikiran kita maka kita akan bisa mencapai Dasa Dharma atau Dasa Sila sehingga kebahagiaan akan bisa kita capai.

  • Drti artinya pikiran
  • Ksama artinya suka
  • Dama artinya kuat mengendalikan
  • Asteya artinya tidak
  • Sauca artinya bersih lahir dan
  • Indrayanigraha artinya mengendalikan gerak
  • Hrih artinya memiliki sifat
  • Widya artinya rajin menuntut ilmu.
  • Satya artinya jujur dan setia pada
  • Akroda artinya sabar tidak dikuasai

Dengan mampu mengendalikan indria-indria kita tersebut kita akan bisa mencapai pembebasan dari penderitaan. Dan sebaliknya ketika kita tidak mampu mengendalikan pikiran maka kita akan selalu terikat pada siksaan. Seperti orang yang sedang mengalami stres atau depresi pasti akan kelihatan mukanya pucat dan setiap tindakan yang dilakukan tidak bersemangat. Begitu juga sebaliknya ketika orang yang tenang dalam berpikir maka kelihalan wajahnya akan tampak cerah dan apa yang dilakukan dengan bersemangat.

b. Berkata kata yang baik

Banyak yang mengatakan bahwa lidah tak bertulang, apapun  bisa dikatakan tanpa memperdulikan dampak atau hasil dari perkataan tersebut. Setiap perkataan yang kita keluarkan dari bibir memiliki pengaruh bagi diri kita juga  bagi orang lain. Seperti pada sloka dibawah ini:

Wasita nimitanta manemu laksmi, wasita nimitanta pati kapangguh, wasita nimitanta manemu dukha, wasita nimitanta manemu mitra

Kakawin Niti Sastra, V.3

Terjemahan:

Karena berbicara engkau menemukan kebahagiaan Karena berbicara engkau mendapat kematian

Karena berbicara engkau akan menemukan kesusahan Karena berbicara pula engkau mendapatkan sahabat

Pada sloka diatas dikatakan bahwa apapun yang kita katakan akan mendapatkan hasil baik yang baik maupun hasil yang buruk. Disana dikatakan bahwa dengan ucapan atau perkataan seseorang mendapatkan kebahagiaan, dengan ucapan juga bisa mendapatkan kematian atau karena salah berbicara maut akan datang, karena ucapan mendapatkan kesusahan atau mara bahaya, atau juga dengan perkataan orang akan mudah mcncari kawan. Orang mengatakan bahwa lidah lebih tajam daripada pedang, karena dengan ucapan bisa melukai perasaan orang lain.

Priya-vakya-pradanena Sarve tusyanti jantavah Tastnat-tadeva vaklavyam Vacane kim daridrata

Canakya Niti Sastra, XVI. 17

Artinya:

Setiap orang akan menjadi senang kalau diberikan kata-kata yang manis menarik. Oleh karena itu, perlu sekali berbicara yang manis menarik. Sesungguhnya apa kekurangan berkata-kata manis?

Walau dalam keseharian kadang-kadang kita sering bercanda menggunakan kata-kata yang kurang sopan hendaknya itu dikurangi, karena perasaan orang lain belum sepenuhnya kita ketahui. Jangan sampai karena bercanda dengan perkataan tersebut dapat menyakiti orang lain dan berdampak kurang baik bagi kita juga. Akan lebih baik kita mulai berkata-kata yang sopan, halus yang enak didengar. Selain bisa membuat orang lain menjadi senang mendengarnya, dengan berkata sopan kita akan disenangi orang lain dan kita akan mempunyai banyak kawan.

c. Berbuat yang Baik

Segala perbuatan yang kita lakukan didunia ini pasti kita sendiri yang akan menaggungnya, karma yang kita lakukan tidak bisa kita tinggalkan ataupun kita warisi kepada orang lain. Seperti dalam sastra berikut ini:

Janma mrtyum hi yaty eko Bhunakty ekas subhasubham Narakesu pataty eka

Eko yati par am gatim

Canakya Niti Sastra, V. 13

Terjemahan:

Hal yang pasti adalah: orang lahir sendirian, mati sendirian, merasakan hasil perbuatan baik dan buruk sendirian, jatuh kedalam alam neraka sendirian, dan pulang kedunia rohani juga sendirian.

Pada sloka diatas dikatakan bahwa walaupun dalam dunia ini kita tidak sendiri, apabila sudah berurusan dengan kelahiran, kematian, karma baik, karma buruk, surga dan neraka pasti kita akan sendiri yang mengalami. Tidak akan ada yang bisa menolong ataupun menemani kita. Maka dari itu selagi kita masih diberikan nafas untuk hidup, kekuatan untuk berbuat, pikiran untuk berpikir serta bibir untuk berkata maka lakukanlah sesuatu hal untuk bekal kita jikafau sendiri nanti. Seperti yang tertera pada sloka dibawah ini:

Yavat svastho hyayam dehe Yavan mrtyus ca duratah Tavad atma-hitam kuryat Pranante kim karisyam

Canakya Niti Sastra, IVA

Artinya:

Selama badan masih kuat dan sehat dan selama kematian masih jauh, lakukanlah sesuatu yang menyebabkan kebaikan bagi roh anda, yaitu keinsyafan diri. Pada saat kematian menjelang apa yang bisa dilakukan?

Selagi masih diberikan kesempatan untuk hidup lakukanlah hal yang baik untuk menyelamatkan atman (roh) yang ada dalam diri kita, apabila nanti kita sudah berada di alam sana tak ada hal yang bisa kita lakukan untuk menebusnya dan penyesalanpun tak dapat merubah segalanya.




Beryadnya dengan Sharing

Tak akan Mengurangi Pengetahuan

Baca Juga