Canakya Niti Sastra – Ilmu Politik, Kepemimpinan dan Moralitas


Download Semua Konten PDF – 12 Bulan

Rp 100.000,00

Total: Rp100.000,00


Contoh PDF hasil dari download
Klik disini

  • Donasi untuk download semua konten yang ada di website ini ke versi PDF.
  • Hak akses download berlaku untuk 12 bulan.
  • Konten akan terus ada penambahan, dan anda bebas untuk download konten baru (selama akun aktif).
  • Pastikan menggunakan Email aktif untuk konfirmasi akun.
  • Pembayaran dengan Transfer Bank
  • Aktivasi akun mak. 1×24 jam setelah pembayaran. Mohon melakukan konfirmasi dengan membalas email jika sudah melakukan pembayaran. Tanpa konfirmasi, pihak admin tidak dapat mengetahui jika sudah ada pembayaran.

A. Indra Brata, kepemimpinan bagaikan Dewa Indra atau Dewa Hujan; Di mana hujan itu berasal dari air laut yang menguap. Dengan demikian seorang pemimpin berasal dari rakyat harus kembali mengabdi untuk

Warsikamscaturo nasanyalha Indro bhiprawarsati, tathabhiwarsetsmam rastra kamair indrawratam caran

Manawa Dharmasastra, IX, 304

Artinya:

Laksana Indra yang mengirimkan hujan yang berlimpah selama empat bulan di musim hujan, demikianlah raja menempati kedudukan indra dengan menghujankan keuntungan bagi kerajaannya.

 

B. Yama Brata, kepemimpinan yang bisa menegakkan keadilan tanpa pandang bulu bagaikan Sang Hyang Yamadipati yang mengadili Sang Suratma.

Yatha yamah priya dwesyau prapte kaleniyacchati,

tatha rajna nyantawyah prajastaddhi yamawratam

Manawa Dharmasastra, IX, 307

Artinya:

Laksana Yama pada saatnya berkuasa baik kepada teman-temannya maupun kepada lawan-lawannya demikianlah hendaknya semua rakyatnya dikuasai oleh raja, demikianlah kedudukannya menyerupai Dewa Yama.

 

C. Surya Brata, kepemimpinan yang mampu memberikan penerangan kepada warganya bagaikan Sang Surya yang menyinari

Astau masyanyathadityastoyam hariti rasmibhih

tatha haretkaram rastran nityamarka wratam hitat

Manawa Dharmasastra, K, 305

Artinya:

Laksana Surya, selama delapan bulan menyerap air melalui sinar- sinarnya dengan tidak terlihat demikianlah hendaknya ia dengan perlahan-lahan menarik pajak dari kerajaannya, karena inilah kedudukan yang menyerupai matahari.

 

D. Candra Brata, mengandung maksud pemimpin hendaknya mempunyai tingkah laku yang lemah lembut atau menyejukkan bagaikan Sang Candra yang bersinar di malam

Paripurnam yatha candram drasfwa hrsyanti manawah, tatha prakritayo yasminsa candrawratiko, nripah

Manawa Dharmasastra, K, 309

Artinya :

Ia adalah raja yang menduduki tempatnya Dewi Candra, yang rakyat menyambut kehadirannya dengan penuh senang hati laksana orang- orang bersenang-senang melihat bulan purnama.

 

E. Bayu Brata, mengandung maksud pemimpin harus mengetahui pikiran atau kehendak (bayu) rakyat dan memberikan angin segar untuk para kawula alit atau wong cilik sebagimana sifat Sang Bayu yang berhembus dari daerah yang bertekanan tinggi ke

Prtawisya sarwabhautani yatha carati-marutah,

tatha caraih prawestawyam wratametaddi marutam

Manawa Dharmasastra, IX, 306

Artinya:

Laksana wayu bergerak kemana kemana masuk merupakan nafas bagi seluruh mahluk hidup, demikianlah hendaknya ia melalui mata-matanya masuk kemana-mana kedudukannya menyerupai angin.

 

F. Baruna Brata, mengandung maksud pemimpin harus dapat menanggulangi kejahatan atau peyakit masyarakat yang timbul sebagaimana Sang Hyang Baruna membersihkan segala bentuk kotoran di

Warunena yatha pasair badha ewabhiddreyate, tatha papannigrihniyad wrtametaddl warunam

Manawa Dharmasastra, IX, 308

Artinya:

Laksana orang-orang berdosa tampak terikat tali oleh waruna, demikianlah hendaknya ia menghukum orang-orang jahat itu, itulah kedudukannya yang menyerupai Waruna.

 

G. Agni Brata, mengandung maksud pemimpin harus bisa mengatasi musuh yang datang dan membakarnya sampai habis bagaikan Sang Hyang

Pratapa yuktasstejaswi nityam syat papa karmasu dustasamantahimsrasca tadagneyam wratam smritam

Manawa Dharmasastra, IX, 310

Artinya:

Bila ia bersemangat menumpas penjahat dan memiliki kekuatan- kekuatan cemerlang serta menghancurkan penguasa-penguasa daerah yang jahat, maka sifatnya dikatakan sama dengan agni.

 

H. Kwera atau Prthiwi Brata, mengandung maksud seorang pemimpin harus selalu memikirkan kesejahteraan rakyatnya sebagaimana bumi memberikan kesejahleraan bagi umat manusia dan bisa menghemat dana sehemat- hematnya seperti Sang Hyang Kwera dalam menata kesejahteraan di kahyangan.

Yatha sarvvani bhutani dharadharayata sanam,

yatha sarwani bhutani bibratah parthiwam wratam

Manawa Dharmasastra, IX, 311

Artinya :

Laksana bumi menunjang semua makhluk hidup sama rata, demikianlah hendaknya raja terhadap rakyatnya, dalam menduduki tempatnya dewi pertiwi.



Baca Juga

Beryadnya dengan Sharing

Tak akan Mengurangi Pengetahuan