Ajaran Rahasia Yoga di Vijñāna Bhairava Tantra


Download Konten PDF – 12 Bulan

Rp 110.000,00


Penting – Mohon untuk dibaca :

  • Donasi ini bukan sebagai “penjualan konten atau konten berbayar“, karena “tanpa donasipun” user tetap dapat membaca seluruh konten yang ada di website Blog Bali ini. Isi serta format sama dengan apa yang akan di download ke PDF.
  • Hak akses download berlaku untuk 12 bulan. Konten akan terus ada penambahan, dan bebas untuk download konten baru selama akun aktif.
  • Pastikan menggunakan Email yang aktif untuk pendaftaran dan Login.  Seringkali user ada kesalahan ketik saat memasukan alamat email ( baik saat mendaftar maupun saat login), mohon pastikan dan teliti kembali email yang digunakan sebagai username.
  • Pembayaran : Transfer Bank (VA Account), QRIS (QR scanner seperti BCA Mobile, OVO, Dana, LinkAja, Gopay, Shopee pay, Sakuku, dll).
  • Tidak diperlukan untuk melakukan konfirmasi pembayaran ke admin, karena sistem pembayaran melaui Gateway iPaymu dan akan diteruskan secara otomatis oleh pihak iPaymu ke admin web untuk aktivasi akun.
  • Aktivasi Akun oleh Admin : 1×24 jam (paling cepat 2 jam dan paling lama 24 jam hari kerja,  diluar hari libur umum) setelah pembayaran diterima dari iPaymu oleh pihak Blog Bali. Mohon untuk bersabar.
  • Email Aktivasi : akan dikirimkan ke email. Periksa inbox atau spambox / junkmail folder anda untuk petunjuk Login sesuai dengan Link Login yang ada di email.
  • Sebelum anda merima email aktivasi dari Blog Bali, mohon untuk Tidak mengulangi pendaftaran.
  • Lakukan Login sebelum Download.
  • Jika anda lupa password, lakukan Reset Password.
  • Contoh PDF hasil dari download
    Klik disini
  • Jika kurang jelas dapat melihat petunjuk pendaftaran dan login di link ini.
  • Jika ada masalah login silahkan menghubungi disini.

Mengapa status transaksi masih PENDING sedangkan dana saya di Bank sudah berkurang?

​Transaksi VA ini (Virtual Account) melalui ATM/Internet banking/Mobile Banking dilakukan melalui kliring (SKN/LLG) agar dana bisa sampai ke rekening VA tujuan. Dana pelanggan tertahan di sisi bank pengirim dana sampai dilakukan kliring harian. Setelah proses kliring selesai dilakukan maka dana akan masuk ke rekening VA tujuan. Bank akan mengirimkan notifikasi bahwa nomor VA sudah terbayar ke sistem kami untuk melakukan update status.


Tentang Shakti

आमूलात्किरणाभासां सूक्ष्मात्सूक्ष्मतरात्मिकम्।
चिन्तयेत्तां द्विषट्कान्ते श्याम्यन्तीम् भैरवोदयः॥ २८॥

āmūlātkiraṇābhāsāṁ sūkṣmātsūkṣmatarātmikam |
cintayettāṁ dviṣaṭkānte śyāmyantīm bhairavodayaḥ || 28 ||

Renungkan Shakti, bersinar seperti sinar, yang muncul dari akar dan menjadi lebih halus dan lebih halus sampai mencapai puncak otak dan larut dalam Diri saat Bhairava muncul.

Ayat tersebut tidak mengatakan ketika kundalini shakti mencapai puncak kepala. Kundalini melewati enam shat-chakra dalam perjalanannya ke otak (Lihat juga ayat 30 untuk pembahasan yang lebih dalam tentang kedua belas).

Praktik:

Pemanasan: Amati pernapasan tubuh. Jangan mengganggu ritme dan jangan menahan napas kecuali berhenti dengan sendirinya. Biarkan saja tubuh bernafas dan mengamati. Rasakan saluran dari sedikit di atas perineum yang memasuki tulang belakang antara vertebra sakral atas dan vertebra lumbalis terendah dan naik ke dalam tulang belakang dan berakhir di bagian atas otak. Pada indra napas, energi meningkat di seluruh saluran sekaligus. Pada nafas keluar, merasakan energi yang memancar dari otak ke segala arah. Lanjutkan seperti ini untuk sementara dan anda secara bertahap merasakan baik naik dan memancar terjadi selama napas masuk dan napas keluar. Ini akan segera membangkitkan kundalini dan memberi akses ke Diri.

 

उद्गच्चन्तीं तडित्रूपाम् प्रतिचक्रं क्रमात्क्रमम्।
ऊर्ध्वं मुष्टित्रयं यावत्तावद् अन्ते महोदयः॥ २९॥

udgaccantīṁ taḍitrūpām praticakraṁ kramātkramam |
ūrdhvaṁ muṣṭitrayaṁ yāvattāvad ante mahodayaḥ || 29 ||

Renungkan Shakti yang seperti kilat bergerak ke atas melalui semua chakra satu per satu sampai mencapai chakra mahkota di mana akhirnya Matahari agung terbit.

Shakti yang dijelaskan di sini adalah kundalini yang seperti cahaya kilat. “Fajar yang agung” tentu saja adalah cahaya Sang Diri. Sekali lagi cakra mahkota tidak disebutkan, tetapi diisyaratkan dengan kata “mushitrayam“, yang berarti “tiga kepalan”. Secara samar, satu kepalan tangan memiliki lebar empat jari dan tiga kepalan mengacu pada dua belas.

Praktik:

Latihan ini dirancang dengan mempertimbangkan tujuh chakra utama. Ikuti sepanjang pernapasan. 

Pada Chakra akar: Rasakan bola energi yang lebarnya beberapa sentimeter tepat di atas perineum. Pada indra napas masuk energi naik sekitar 10-15 sentimeter, pada indra napas keluar energi turun lagi. Lakukan ini sepuluh kali. Kemudian berhenti bergerak ke atas dan ke bawah dan rasakan chakra akar sebagai bola yang mengembang pada napas masuk dan berkontraksi pada napas keluar. Lakukan ini sepuluh kali. 

Kemudian rasakan chakra yang mengembang baik pada saat menarik maupun menghembuskan napas. Lakukan ini selama sepuluh napas. Kemudian pada napas masuk dan keluar energi indera bergerak dari chakra akar ke chakra kedua (swadistana, sekitar sepuluh sentimeter di bawah pusar) melalui saluran tulang belakang. Lakukan ini selama sepuluh napas.

Cakra ke-2 hingga ke-6. Pada napas masuk energi bergerak maju dari tulang belakang ke bagian depan tubuh, pada napas keluar energi bergerak kembali ke tulang belakang. Lakukan sepuluh napas ini. 

Kemudian rasakan chakra mengembang pada napas masuk dan mengerut pada napas keluar. Lakukan ini selama sepuluh napas. Kemudian rasakan chakra mengembang pada saat menarik dan mengeluarkan napas. Lakukan ini selama sepuluh napas. Kemudian pindahkan energi ke chakra berikutnya pada napas masuk dan turun lagi pada napas keluar. Lakukan ini selama sepuluh napas.

Ketika mencapai cakra mahkota, anda melakukan hal yang sama, tetapi alih-alih bergerak maju mundur, anda bergerak ke atas dan ke bawah keluar dan masuk ke dalam tengkorak. Setelah proses untuk mahkota selesai, anda kembali ke chakra akar satu demi satu seperti yang dijelaskan. Kemudian rasakan chakra mengembang pada napas masuk dan mengerut pada napas keluar. Lakukan ini selama sepuluh napas. 

 

क्रमद्वादशकं सम्यग् द्वादशाक्षरभेदितम्।
स्थूलसूक्ष्मपरस्थित्या मुक्त्वा मुक्त्वान्ततः शिवः॥ ३०॥

kramadvādaśakaṁ samyag dvādaśākṣarabheditam |
sthūlasūkṣmaparasthityā muktvā muktvāntataḥ śivaḥ || 30 ||

Berturut-turut dua belas harus ditusuk satu per satu melalui pemahaman yang benar dan dua belas huruf. Dari yang kasar hingga yang halus dan seterusnya di mana seseorang akhirnya menjadi satu dengan Shiva.

Apa “kedua belas” tidak jelas, tetapi ayat sebelumnya berbicara tentang “semua chakra”, jadi masuk akal untuk bahwa ayat ini menentukan bahwa ada dua belas chakra seperti itu atau setidaknya ada dua belas titik yang harus ditembus.

Secara umum ada tujuh chakra utama, tetapi sebenarnya ada enam (disebut shat-chakra) sedangkan mahkota lebih merupakan pemicu pergeseran fase.

Jika kita memahami 2×6 dari ayat 28 untuk merujuk pada aspek ganda dari 6 shat-chakra maka kita dapat memahaminya sama dengan 12 yang disebutkan di sini. Maka aspek dalam dan luar dari 6 chakra harus ditusuk dan bahwa “melampaui” yang disebutkan dalam ayat tersebut mengacu pada mahkota (sahasrara).

Setiap chakra dikatakan memiliki benih mantra tertentu yang terkait dengannya, yang terdiri dari satu huruf (Bija). Dari bawah ke atas, 6 shat-chakra memiliki mantra-mantra ini: lam, vam, ram, yam, ham, om. Mahkota tidak memiliki mantra seperti itu karena mantra dilampaui di sini. Namun, ini hanya menghasilkan enam huruf, bukan dua belas. (Untuk latihan, lihat ayat 29).

Ada banyak chakra, tetapi 6 shat-chakra dan mahkota adalah yang paling penting. Ada 1 chakra yang terletak di bagian atas langit-langit yang disebut murdha. Ada 4 chakra antara chakra Ajna  dan chakra sahasrara ; chakra Manas (Om), chakra Bindu (hang-ing), chakra nirwana (hang-sah) dan chakra guru / lalana (om, aing). Ada juga cakra yang terletak tepat di bawah cakra jantung (anahata) yang disebut hridaya atau hrit. Dengan 6 shat-chakra dan mahkota, ini menjadi 12. Dalam praktiknya, 6 cakra utama ditambah mahkota sudah cukup untuk digunakan dan ternyata begitu kundalini naik ke cakra Ajna, sisanya akan mengurus dirinya sendiri. 12 poin ini adalah:

  1. Anus, “a“,
  2. Muladhara, “ā
  3. Kanda, ditempatkan di atas chakra akar, “i“,
  4. Pusar, “ī ”,
  5. Jantung, “u”,
  6. Tenggorokan, “ū”,
  7. Langit-langit, “e”,
  8. Di antara alis, “ai”,
  9. Lalata, di dahi, “o” ,
  10. Brahmarandhra, puncak kepala, “au”,
  11. Shakti, artinya kundalini, menusuk mahkota, “am” atau “aing”,
  12. Vyapini, shakti yang beroperasi dalam sistem setelah kundalini larut dalam Diri , “ah“.

 

तयापूर्याशु मूर्धान्तं भङ्क्त्वा भ्रूक्षेपसेतुना।
निर्विकल्पं मनः कृत्वा सर्वोर्ध्वे सर्वगोद्गमः॥ ३१॥

tayāpūryāśu mūrdhāntaṁ bhaṅktvā bhrūkṣepasetunā |
nirvikalpaṁ manaḥ kṛtvā sarvordhve sarvagodgamaḥ || 31 ||

Kemudian, setelah melintasi jembatan di antara alis dan setelah memenuhi ubun-ubun kepala, pikiran menjadi bebas dari gejolak dan rasa kemahahadiran muncul.

  • “Setelah terisi” mengacu pada kundalini shakti yang telah naik ke puncak kepala dan memenuhi otak sepenuhnya.
  • “Jembatan antara alis” adalah jalan melalui chakra ajna, yang terletak di antara alis, dan seterusnya.
  • Setelah melintasi jembatan di antara alis adalah terjemahan dari “bhanktvā bhrookshepaetuna” yang secara harfiah berarti “telah melewati jembatan alis yang berkerut”.

Ini berarti menyeberangi jembatan dengan satu konsentrasi terpusat pada titik cakra ajna. Beberapa orang mengambil metafora “mengernyit” ini secara harfiah mengernyitkan alis. “Mengernyit” dimaksudkan untuk menentukan titik di antara alis, bukan kontraksi alis itu sendiri. Juga poin utama dari ayat tersebut adalah mengisi otak dengan Shakti, bukan melakukan senam dengan alis.

Begitu seseorang telah membuka dan melampaui chakra Ajna, kesadaran akan beristirahat dengan sendirinya dan pikiran akan bebas dari fluktuasi dan dengan demikian rasa kemahahadiran muncul. Kemahahadiran juga dapat merujuk pada fakta aneh bahwa ketika kundalini mencapai melampaui cakra ajna, ia memenuhi seluruh otak dan dengan demikian dapat digambarkan sebagai ada di mana-mana; terlebih lagi karena pada titik ini seseorang mulai merasakan Shakti dalam segala hal, bahkan benda-benda di luar, jadi kemahahadiran Shakti.

Ini adalah bagian yang sangat penting dan sulit untuk memelakukan naiknya kundalini dari tulang belakang dan masuk ke otak. Kundalini mungkin mengalir di luar tengkorak daripada masuk ke otak. Aliran luar ini menyenangkan dan orang mungkin mengira ini adalah pembukaan mahkota, tetapi sebenarnya tidak. Begitu kundalini memasuki otak, ia berada di “jembatan di alis” dan harus melewati chakra di antara alis dan mencapai bagian atas kepala, kemudian akan menyelimuti seluruh otak.



Beryadnya dengan Sharing

Tak akan Mengurangi Pengetahuan

Buku Terkait
Baca Juga