Vedānta Dibalik Tattvabodha tentang Jiva dan Maya Brahman


Download Konten PDF – 12 Bulan

Rp 100.000,00
Info Akun

Total: Rp100.000,00


Contoh PDF hasil dari download
Klik disini


Kondisi Keberadaan

Tattvabodha, setelah membahas tentang tiga jenis tubuh, mulai membahas tentang tiga kondisi keberadaan, yang dikenal sebagai avasthātrayam. Tiga kondisi keberadaan adalah keadaan aktif, kondisi mimpi dan kondisi tidur nyenyak atau jāgrat, svapna dan suṣupti. Tiga kondisi ini terkait dengan pikiran. Seperti dibahas sebelumnya, pikiran adalah satu-satunya faktor penting dalam mewujudkan Brahman. Seluruh proses realisasi diri hanya terjadi dalam pikiran. Pikiran manusia sangat terstruktur oleh tindakan Brahman, pembebasan hanya dimungkinkan dalam kelahiran manusia dan karenanya kelahiran manusia dianggap sebagai hadiah ilahi. Alih-alih menyadari Brahman, pikiran secara default, menjadi kecanduan berbagai kenikmatan indrawi, dengan demikian kehilangan Tuhan yang diberikan kesempatan untuk mencapai keselamatan.

Keadaan sadar atau keadaan aktif adalah ketika pikiran menerima input sensorik. Dalam keadaan ini, pikiran sepenuhnya waspada, sehingga membuat ketiga tubuh – kasar, halus dan santai – terjaga. Ketika tubuh kasar aktif, tubuh halus dan kasual juga aktif. Menganggap mustahil tanpa dukungan aktif dari tubuh kasual, di mana pikiran membentuk komponen penting. Dalam keadaan aktif, semua sembilan lubang pada tubuh kasar sepenuhnya energik. Tubuh kasual dan tubuh kasar bersama-sama membuat semua persepsi menjadi mungkin. Saling ketergantungan antara badan kasar dan halus kuat selama keadaan aktif. Misalnya, seseorang melihat ular. Mata fisik (tubuh kasar) menyampaikan gambar ular ke pikiran (tubuh kasual) yang memerintahkan orang tersebut untuk lari dari ular (kaki – badan kotor).

Dapat diamati bahwa tubuh kasual tidak memiliki peran dalam tindakan-tindakan ini. Itu hanya tetap sebagai penonton bisu dari kejadian itu. Namun, tanpa tubuh kasual, dua tubuh lainnya bahkan tidak bisa ada.

Seseorang yang dalam keadaan aktif disebut viśva. Viśva adalah keadaan jīva (jiwa individu terselubung oleh ketidaktahuan), ketika dikaitkan dengan input indera. Namun, selama keadaan aktif, māyā adalah yang terbaik. Tabir ketidaktahuan di sekitar Brahman (dalam konteks ini, Brahman merujuk pada jiwa individu) mendorong jiwa untuk meyakini bahwa semua yang ada berbeda satu sama lain dan bahwa kesenangan dapat diperoleh dari objek-objek ini melalui indera.

Filsafat Advaita menjadi kacau pada tahap ini dan mengarah ke dualitas. Dualitas berlaku ketika seseorang menganggap setiap objek berbeda dari dirinya. Dalam keadaan ini ego adalah yang utama. Dalam keadaan aktif, seseorang dikaitkan dengan ‘aku’, ‘milik saya’, dll. Dalam kondisi ini, ketiga tipe tubuh aktif. Tubuh kasar melakukan tindakan, tubuh halus adalah penyebab tindakan tubuh kasar, dan tubuh kasual percaya bahwa itu adalah pelaku karena ketidaktahuan.

Tubuh kausal hanya percaya, tetapi tidak bertindak dengan sendirinya atau menyebabkan tindakan. Ia percaya bahwa itu adalah pelaku dan penikmat. Jiwa menderita delusi dan ego. Kesenangan dan rasa sakit diwujudkan hanya dalam keadaan aktif. Karma juga diperoleh hanya selama keadaan aktif. Vedānta tidak menerima kondisi aktif seperti ini sebagai kondisi sadar. Menurut Vedānta, kondisi sadar yang sejati hanya ketika seseorang telah menyadari keberadaan Brahman di dalamnya. Dia sendiri adalah orang yang benar-benar terbangun, yang telah melampaui dampak māyā. Realisasi Brahman juga terjadi hanya dalam keadaan terbangun.

Keadaan Mimpi dan Tidur Nyenyak

Di samping keadaan aktif adalah keadaan mimpi, yang terjadi sebelum tidur nyenyak. Selama keadaan aktif, pikiran aktif. Pikiran memiliki sifat yang aneh. Apa pun input yang diterimanya, ia tidak hanya bertindak segera, tetapi juga menyimpan informasi, yang sering dikenal sebagai tayangan.

Mari kita ambil contoh yang khas. Seseorang ingin membeli mobil model kelas atas, tetapi tetap tidak terjangkau karena biayanya yang mahal. Terlepas dari kenyataan bahwa ia tidak mampu membeli mobil, ia sering memikirkan mobil itu. Pikiran tentang mobil disimpan dalam benaknya sebagai kesan. Selama keadaan mimpinya, pikirannya terus memikirkan mobil. Kesan yang dikumpulkan oleh indranya selama keadaan aktif muncul sebagai mimpi selama keadaan mimpi.

Dalam keadaan aktif, pikiran dikaitkan dengan tubuh kasar dan selama keadaan mimpi, pikiran dikaitkan dengan tubuh halus. Inilah perbedaan penting antara kedua keadaan ini. Faktanya, dalam keadaan mimpi dan tidur nyenyak, tingkat metabolisme otak tinggi.

Mimpi tidak membiarkan kita melihat secara objektif ke dalam proses mental kita. Jarang mimpi seperti itu memberi kita wawasan dan intuisi langsung. Umumnya, mimpi harus diabaikan, karena didasarkan pada kesan pikiran daripada wahyu spiritual atau peringatan sebelumnya. Karena itu, keadaan mimpi hanya berarti keadaan pikiran dan bukan komune ilahi.

Seseorang dalam keadaan mimpi dikenal sebagai taijasa. Tindakan oleh tubuh kasar meninggalkan kesan dalam pikiran yang disebut vāsanā. Dalam keadaan aktif, ketiga tubuh aktif, sedangkan, dalam mimpi, hanya tubuh halus, pikiran, yang aktif. Mimpi berasal dan berujung hanya dalam pikiran dan tidak memiliki hubungan dengan dua tubuh lainnya. Mimpi bukanlah kenyataan, tetapi manifestasi dari kesan pikiran. Karenanya, mimpi bersifat ilusi.

Keadaan ketiga adalah kondisi tidur nyenyak. Dalam kondisi tidur nyenyak, pikiran juga beristirahat. Hanya tubuh kasual yang terjaga, seperti tubuh biasa atau jiwa tidak akan pernah tidur. Tanpa tidur selamanya. Dalam keadaan tidur nyenyak, seseorang tidak memiliki pengalaman. Seseorang yang dalam kondisi tidur nyenyak dikenal sebagai prājñā. Selama keadaan ini, setiap organ diistirahatkan dan organ-organ tersebut diambil kembali dan diberi energi oleh metabolisme. Meskipun pikiran benar-benar terputus dari dunia luar, ia masih tidak menyadari Diri, karena pikiran juga beristirahat. Hanya dalam pikiran aktif, Diri dapat terwujud. Ketiga kondisi ini hanya dibahas untuk mengungkapkan sifat jiwa dan keterlibatan pikiran dalam proses realisasi Diri. Mereka merujuk pada transisi cepat dari kesadaran seseorang. Ketika kesadaran seseorang sepenuhnya dimurnikan, itu berarti bahwa ia telah menyadari Jati Diri, karena Diri sendiri tetap abadi dalam ketiga kondisi aktif, mimpi dan tidur nyenyak.

Dengan demikian dapat diamati tubuh kasual atau jiwa aktif di ketiga keadaan. Jiwa terjaga selamanya sampai ia menyadari sifat aslinya. Tiga keadaan terjadi satu demi satu. Ketika seseorang memasuki mode tidur, keadaan aktifnya masuk ke dalam kondisi mimpi, yang pada gilirannya ke dalam kondisi tidur nyenyak.

Saat bangun, proses sebaliknya terjadi. Pada titik waktu tertentu, seseorang didirikan di salah satu dari keadaan-keadaan ini. Dapat juga diamati bahwa jiwa atau tubuh kasual selalu aktif dan tetap sama, tanpa mengambil bagian dalam kegiatan apa pun. Tetap hanya sebagai saksi sepanjang waktu.

Ada kondisi perantara antara keadaan aktif dan mimpi, yaitu keadaan setengah sadar – setengah tertidur di keadaan ini. Secara umum, komunikasi ilahi hanya terjadi dalam keadaan ini. Keadaan ini juga terjadi pada proses sebaliknya. Keadaan ini memiliki kejelasan lebih dalam urutan terbalik, yaitu dari keadaan mimpi ke keadaan aktif. Berdasarkan keadaan ini, dikatakan bahwa mimpi pagi menjadi kenyataan. Tetapi keadaan ini bukanlah keadaan mimpi atau keadaan aktif.



Baca Juga

Beryadnya dengan Sharing

Tak akan Mengurangi Pengetahuan

FACEBOOK COMMENT