Vedānta Dibalik Tattvabodha tentang Jiva dan Maya Brahman


Download Konten PDF – 12 Bulan

Rp 100.000,00
Info Akun

Total: Rp100.000,00


Contoh PDF hasil dari download
Klik disini


Dispassion

Dispassion berarti tidak adanya keinginan untuk menikmati hidup. Dispassion dan diskriminasi saling bergantung satu sama lain. Jika seseorang tidak dapat membedakan antara Realitas dan ilusi, ia tidak bisa tetap tidak bergairah.

Tattvabodha (ayat 2) menjelaskan ketidakpuasan sebagai icchārāhityam, di mana icchā berarti keinginan, dan rāhitya berarti bebas dari keinginan.

Tetapi apakah keinginan itu?

Ini paling baik dijelaskan oleh Tirumūlar, seorang bijak Tamil yang hebat. Dia telah menyusun 3047 ayat yang disebut ‘ Tirumantiram‘ ayat 2614 mengatakan:

 Anda harus menyerahkan semua keinginanmu termasuk kerinduan akan Tuhan. Ketika anda memiliki lebih banyak keinginan, anda memiliki lebih banyak kesedihan. Semakin anda menyerah, semakin besar kebahagiaan anda

Tidak mungkin ada penjelasan yang lebih baik untuk keinginan daripada ini. Keinginan itu seperti virus. Ini menyebar dari kekuatan ke kekuatan selama periode waktu tertentu. Hasrat tidak bersifat diskriminatif, seperti keinginan baik atau keinginan buruk.

Banyak calon spiritual tidak dapat maju karena ketidakmampuan mereka untuk menyingkirkan keinginan mereka. Thoreau pernah berkata:

“Sebagian besar kemewahan dan banyak dari apa yang disebut kenyamanan hidup tidak hanya sangat diperlukan, tetapi juga hambatan positif terhadap peningkatan umat manusia”.

Spiritualitas bukanlah sesuatu yang bisa dikejar sebagai hobi. Begitu perjalanan spiritual dimulai, itu harus dikejar secara jujur. Pengejaran yang benar berarti menumbuhkan moralitas, etika dan pengekangan indera dalam kehidupan kita sehari-hari. Cara hidup ini dikenal sebagai śīla शील dan merupakan dasar agama Buddha.

Pencerahan spiritual terjadi sesuai dengan tingkat penolakan seseorang. Pembebasan jiwa tidak mungkin tanpa penolakan total. Karena itu, derajat pelepasan adalah penting untuk mengevaluasi kemajuan spiritual seseorang.

Jika seseorang tidak menjadi sama sekali tanpa keinginan, jejak hasrat tertanam dalam pikiran bawah sadarnya dan dapat terwujud kapan saja. Orang bijak dan orang suci yang agung sebagai contohnya.

Bagi seseorang yang telah sepenuhnya meninggalkan suka dan tidak suka, tidak ada artinya. Ketika ia menjadi tidak tertarik dengan cara hidup materialistis, ia selalu tetap terhubung dengan yang Abadi.

Diskriminasi adalah antara dunia abadi dan dunia material. Dengan memahami diskriminasi dengan baik, calon yang benar tahu perbedaan antara tidak bisa binasa dan tidak tahan lama. Karena pengetahuannya, ia bisa membedakan antara Nyata dan tidak nyata. Pengetahuan yang sama membantu dia untuk memahami apa yang dapat menyebabkan keinginan, bagaimana itu tertanam dalam pikiran bawah sadar dan bagaimana itu bisa tumbuh.

Kaṭha Upaniṣhad menjelaskan tentang dispassion.

Orang yang memiliki kecerdasan diskriminatif dan pikiran yang terkontrol selalu murni. Orang seperti itu pasti akan mencapai tujuannya (realisasi dari Brahman) dan tidak akan dilahirkan kembali

Brahman yang diciptakan telah menciptakan organ-organ indera dengan cacat bawaan yang pada dasarnya bersifat keluar. Inilah sebabnya mengapa makhluk melihat hal-hal di luar tidak dapat melihat Diri di dalam.

Orang yang belum dewasa mengejar benda-benda eksternal dan mereka selalu terjebak dalam jaring kematian yang tersebar luas. Namun pria bijak tahu di mana keabadian sejati. Itulah sebabnya mereka menolak segala sesuatu di dunia ini, mengetahui bahwa hal-hal ini berumur pendek. ”

Di Kaṭha Upaniṣhad, penguasa kematian, Yama menawarkan beberapa anugerah kepada Naciketā yang menggoda, tetapi Naciketā menolak untuk menerima hal lain, kecuali pengetahuan Brahman. Naciketā memberi tahu Yama:

Tidak ada yang puas dengan kekayaan. Dan karena saya telah melihat Anda, saya pasti akan mendapatkan kekayaan. Kami juga akan hidup selama Anda memerintah sebagai Yama. Karena itu, pengetahuan tentang Diri sendiri adalah anugerah yang saya minta. Saya tidak menginginkan anugerah lain 

Seorang calon yang memiliki hasrat mengembangkan persaudaraan universal. Semua orang sama baginya. Tetapi dalam kasus seseorang yang memiliki hasrat parsial, konsep persaudaraan universal belum berkembang sepenuhnya dalam dirinya. Dia terus memiliki keterikatan dan keinginan dan terus hidup dengan kesenangan dan kesakitan. Cita-cita spiritual masa kini tidak mampu mewujudkan Brahman terutama karena kurangnya nafsu total. Kelesuan sebagian tidak akan mengarah pada pembebasan akhir, meskipun itu akan membantu dalam mengubah fondasi meletakkan pikiran seseorang untuk kehidupan spiritual yang kuat dalam kelahiran di masa depan.



Baca Juga

Beryadnya dengan Sharing

Tak akan Mengurangi Pengetahuan

FACEBOOK COMMENT