Vedānta Dibalik Tattvabodha tentang Jiva dan Maya Brahman


Download Konten PDF – 12 Bulan

Rp 100.000,00
Info Akun

Total: Rp100.000,00


Contoh PDF hasil dari download
Klik disini


Pembebasan Akhir

Ketiga jenis karma dapat dihancurkan, kata Tattvabodha. Sañcita karma dapat dihancurkan dengan pengetahuan tentang Diri. Konsep “Aku adalah Brahman” sendiri dapat menghancurkan sañcita karma. Karma hanya dapat bermanifestasi melalui tubuh kasar. Karena yogi tidak peduli dengan tubuhnya, karma tidak dapat memengaruhinya.

Apa pun yang terjadi pada tubuhnya, apakah itu kesenangan atau kesakitan, tidak mengalihkan kesadarannya kepada Brahman. Dia selalu tetap terhubung dengan Brahman, dan sesuai dengan yang dia tetap dalam keadaan kebahagiaan abadi atau ānanda. Rasa sakit dan penderitaan tubuh terlalu sepele baginya. Dia telah mencapai tahap jīvanmukta setelah memperoleh pengetahuan lengkap tentang Brahman dan kemudian menyadari bahwa dia sendiri adalah Brahman (Kesadaran Diri).

Dari kondisi ini, ia dengan cepat beralih ke universalitas. Dia telah memahami dari pengalamannya, bahwa keterikatan pada tubuhnya dan kehidupan materialistis adalah akar penyebab semua penderitaannya. Dia tahu bahwa jiwanya tidak terikat oleh keterbatasan tubuhnya, karena dia dapat melihat Brahman di mana-mana. Dia benar-benar memahami sifat Brahman yang ada di mana-mana.

Seorang jīvanmukta telah mencapai keadaan itu hanya setelah secara pribadi menyadari bahwa dia bukan pelaku dan juga tahu bahwa dia tidak bisa menjadi pelaku. Ketika dia bukan pelaku, dia tidak peduli dengan pengalaman duniawi. Keterikatan pada pengalaman duniawi disebabkan oleh ketidaktahuan. Penyebab dari realisasi dan pengalamannya adalah pengetahuan spiritual, yang telah ia dapatkan melalui tulisan suci dan dari kata-kata gurunya. Pengetahuan tertinggi ini mampu membakar semua karma-nya. Ini dibandingkan dengan biji panggang. Benih yang dipanggang tidak dapat bertunas karena semua bagian dari biji – kulit biji (sebanding dengan tubuh kasar), endosperma (sebanding dengan tubuh halus) dan embrio (tubuh kausal) terbakar karena panas.

Meskipun biji sangrai tetap ada, ia tidak dapat tumbuh karena semua selubungnya dibakar. Dengan cara yang sama, karma jīvanmukta dibakar, karena ketiga tubuhnya dibakar dan tidak mampu untuk bertransmigrasi.

Ketika tubuh halus dan kausal dibakar, karma dan kesan pikiran bawah sadarnya juga terbakar. Jika tidak ada penyebab, tidak akan ada efek apa pun. Dia terus hidup dengan tubuhnya dan dibebaskan pada saat kematiannya, tidak dilahirkan kembali. Bagaimanapun, air dalam pot yang pecah tidak dapat ditransfer ke pot yang baru. Dengan demikian sañcita karma akan dibakar.

Prārabdha karma juga tidak memengaruhinya, karena ia tidak mengidentifikasi dirinya dengan tubuhnya. Dia telah menjadi jīvanmukta karena keterputusannya dengan dunia material. Hanya mereka, yang tertarik pada kehidupan materialistis, yang peduli dengan tubuh kasar dan halus, yang dengannya mereka memperoleh karma.

Seseorang, yang telah melepaskan identitasnya dengan kelahiran-kematian, tidak pernah menghasilkan karma. Ini karena, organ inderanya tidak terhubung ke dunia materialistis; dan kedua, pikirannya selalu diliputi oleh Brahman, berdasarkan input indera yang ditolak oleh pikirannya. Ini adalah situasi di mana tayangan, bahkan jika ada, tidak dapat direkam di mana pun. Karena kesan-kesan itu saja yang menyebabkan karma, ia tidak memperoleh karma lebih lanjut dan karenanya tidak ada pertanyaan tentang akrual karma prārabdha dalam kehidupan terakhir ini.

Kehidupannya dibandingkan dengan daun teratai di air. Meskipun daun teratai ada di air, tidak basah.  

Tattvabodha sekarang mengatakan sebuah rahasia. Dikatakan bahwa mereka yang memuji dan menyembah jñānin seperti itu memperoleh karma baik yang dilakukan oleh jñānin itu. Brahman memutuskan bahwa semua karma baik dari yogi itu tidak boleh sia-sia. Karena Sang Bhagavā adalah sahabat, Dia memutuskan bahwa mereka yang melayani dan memuja jñānin seperti itu akan mendapatkan bagian yang baik dari karma āgāmi dari jñānin. Sebaliknya, jika seseorang tidak menghormatinya, membencinya atau menyakitinya, ia memperoleh bagian buruk dari karma āgāmi dari jñānin, jika ada. Ini secara praktis dapat dialami di hadapan jīvanmukta sejati dengan merasakan getaran positif yang berasal dari jñānin.   

Karena itu, pada saat kematiannya, ia tidak memiliki ketiga jenis karma. Sañcita karma dibakar oleh ilmunya. Karma Prārabdha juga dibakar oleh pengetahuan dan tidak ada lagi karma yang bertambah, karena ia menjalani kehidupan seperti daun teratai di air. Āgāmi karma dihabiskan dengan memindahkannya kepada mereka yang menyembahnya dan memperlakukannya dengan sangat hormat. Ketika akun karma-nya benar-benar dibatalkan, ia bersiap-siap untuk pembebasan akhir, meninggalkan tubuhnya pada unsur-unsur alam, dari mana ia berasal.

Seseorang yang telah menyadari Diri telah menyeberangi samudera saṃsāra. Saṃsāra merujuk pada transmigrasi yang muncul karena kesenangan dalam kehidupan duniawi. Jika seseorang dihidupkan kembali dari saṃsāra, itu artinya kesadarannya melintasi semua batasan dan batasan untuk menjadi satu dengan Brahman, yang semuanya meresap. Seseorang yang sadar tidak peduli tentang tempat di mana ia meninggalkan tubuhnya, untuk penyempurnaan pada unsur-unsur alam. Dia tidak khawatir tentang ritual dan ritus ke tubuhnya, karena dia tahu ritual dan ritus seperti itu tidak dapat mengatur jiwanya. Konsep ini hanya berlaku untuk jñānin dan mereka yang terus dikaitkan dengan kehidupan materialistis harus benar-benar mengikuti diktum Kitab Suci.   

Jīvanmukta sekarang menjadi videhamukta, yang tanpa tubuh. Pembebasan terjadi setelah penghancuran ketidaktahuan spiritual yang melekat. Setiap jiwa terselubung oleh ketidaktahuan. Ketidaktahuan spiritual ini hanya bisa dihancurkan oleh api pengetahuan.

Ketika māyā dihancurkan, seorang calon spiritual menyelesaikan perjalanan rohaninya. Ketika tabir māyā dihilangkan, ia memahami sifat sejatinya, bahwa ia adalah Brahman. Dia dengan percaya diri menegaskan, “Aku adalah itu”. Mencapai alam kerohanian yang lebih tinggi tidaklah mudah. Pengetahuan dan pengalaman saja membantu. Seorang guru sejati dapat memberikan pengetahuan spiritual yang cukup, tetapi terserah pada calon untuk memahami dan mengeksplorasi ajaran suci itu.

Semua kesenangan yang diperoleh dari mengasosiasikan diri dengan dunia materialistis adalah sesaat. Kesenangan dan rasa sakit selalu bergantian seperti bandul jam. Tak satu pun dari mereka yang permanen. Mereka membuka menurut jejak akun karma.  Pikiran dan tindakan menyebabkan jejak karma.



Baca Juga

Beryadnya dengan Sharing

Tak akan Mengurangi Pengetahuan

FACEBOOK COMMENT