Vedānta Dibalik Tattvabodha tentang Jiva dan Maya Brahman


Download Konten PDF – 12 Bulan

Rp 100.000,00
Info Akun

Total: Rp100.000,00


Contoh PDF hasil dari download
Klik disini


Kesadaran

Apa itu kesadaran ? Itu adalah jñāna svarūpaḥ – itu adalah pengetahuan. Kesadaran perlu dipelajari lebih lanjut karena bentuk kesadaran yang paling murni adalah Brahman. Kesadaran adalah salah satu dari empat organ batin atau antaḥkaraṇa, tiga lainnya – pikiran, kecerdasan dan ego.

Cit adalah referensi langsung ke keadaan kesadaran mental seseorang. Ketika kesadaran seseorang menjadi lebih murni pada siang hari, itu berarti bahwa ia semakin dekat untuk mewujudkan Brahman di dalam. Selama pikiran dipenuhi dengan keinginan dan keterikatan, kesadaran tidak dapat dimurnikan. Jika terlalu banyak pikiran yang ada dalam pikiran, mereka meninggalkan kesan abadi dalam pikiran dan kesan seperti itu dikenal sebagai vāsanā.

Seringkali kesadaran diperlakukan setara dengan pikiran, yang tidak sepenuhnya faktual. Ketika kesadaran dan pikiran adalah sama, maka tidak ada keharusan untuk memasukkan keduanya sebagai entitas antaḥkaraṇa yang berbeda. Meskipun mereka tidak sama, namun kesadaran berhubungan dengan pikiran. Kesadaran adalah aspek dasar dari tubuh fisik karena tubuh fisik hanyalah superimposisi pada kesadaran.

Karena itu, pada akhir perjalanan spiritual seseorang, seseorang akan mengatakan bahwa dia bukan tubuh, tetapi kesadaran murni. Ketika pikiran mengendalikan aspek-aspek lain sistem manusia, ia juga menang atas kesadaran. Jika pikiran menderita banyak pikiran, tingkat kesadaran seseorang menjadi lemah dan menipis.

Kesadaran orang biasa dan seorang yogi berbeda. Seorang yogi telah mengembangkan kemampuan untuk melihat ke dalam, menembus semua tubuh dan tetap bersatu dengan Diri. Seseorang yang duniawi, di sisi lain, cenderung melihat keluar menggunakan organ inderanya dan dalam proses membentuk kesan dalam pikiran. Kesan ini mampu menyelinap ke pikiran bawah sadar, menyebabkan kerusakan serius tidak harus dalam kelahiran ini tetapi juga pada kelahiran di masa depan.

Pikiran bawah sadar dan karma selalu bepergian bersama dengan Diri dan oleh karena itu, kesan pikiran bawah sadar mampu terwujud pada setiap kelahiran di masa depan. Setiap pikiran yang tidak diinginkan dalam pikiran tidak boleh dibiarkan tetap dalam pikiran lama. Ini serius mempengaruhi stabilitas pikiran.

Kesadaran tidak bisa dalam bentuk yang berbeda. Fragmentasi terjadi karena individualitas yang terpisah, yang pada gilirannya menimbulkan status pikiran yang independen. Untuk mewujudkan Diri, kita harus membawa kesadarannya ke titik di mana dualitas dimulai. Ini adalah tahap, di mana kesadaran berada dalam bentuk paling murni dan lebih mudah untuk menarik kembali pikiran yang menderita dari tahap ini.

Secara umum, pemurnian kesadaran hanya terjadi pada mereka yang memiliki tingkat kecerdasan spiritual yang lebih tinggi dan standar kehidupan moral yang lebih tinggi. Juga sangat penting bahwa benih untuk kehidupan rohani harus ditaburkan pada usia tiga puluh tahun, yang akan berkembang pada usia empat puluh lima.

Malcolm

Apakah kebahagiaan itu? Itu adalah sukha svarūpaḥ – itu adalah kegembiraan. Itu bukan sukacita material. Sukha juga berarti berbudi luhur dan saleh. Berdasarkan makna ini dapat dikatakan bahwa sukha berarti kebahagiaan yang timbul menjadi saleh.

Dengan kata lain, bisa dikatakan sukha di sini tidak berarti kenyamanan fisik tetapi kondisi mental.

Pikiran secara inheren tertarik pada kesenangan yang berasal dari dunia materialistis. Karena dunia materialistis terus-menerus mengalami perubahan dan modifikasi, kegembiraan yang berasal dari benda-benda material tidak abadi. Ketika, apa yang ada hari ini tidak ada pada tanggal yang terakhir, itu menyebabkan kesedihan. Kesedihan muncul karena seseorang mengembangkan keterikatan pada suatu objek setelah mengetahui bahwa objek material apa pun tidak akan bertahan selamanya dan pasti akan binasa. Ketika objek itu musnah pada hari tertentu, pikirannya mengalami agitasi yang mengarah pada penderitaan dan rasa sakit. Kebahagiaannya murni bersifat sementara. Kebahagiaan sementara memberi kesempatan alternatif kesenangan dan kesakitan. Jika ada kesenangan, pasti ada rasa sakit.

Malcolm adalah tahap pikiran, di mana pikiran tidak memiliki pikiran dan terpusat pada Diri di dalam. Fiksasi pemikiran tentang Diri adalah proses sekunder. Proses utamanya adalah membuat pikiran tidak berpikir. Pikiran dapat menjadi tidak terpikirkan hanya jika seseorang tidak memikirkan benda atau peristiwa.

Mari kita asumsikan bahwa seseorang memiliki hasrat terhadap hewan peliharaan. Dia ingin memelihara kucing di rumahnya. Dia membeli kucing itu. Setiap kali dia melihat kucing, dia mendapatkan kebahagiaan luar biasa. Suatu hari kucing itu jatuh sakit dan mati. Apa yang akan terjadi pada orang itu? Cintanya pada kucing itu begitu besar sehingga dia tidak sanggup menanggung kematiannya. Kebahagiaannya berumur pendek. Kebahagiaan ini berasal dari suatu objek, dalam hal ini, seekor kucing dan berumur pendek, seperti yang kita tahu benda apa pun yang ada saat ini tidak akan terus ada selamanya. Keterikatan pada objek yang berumur pendek selalu mengarah pada rasa sakit, kesengsaraan dan kesedihan. Meskipun seseorang juga bisa memperoleh kebahagiaan karena benda, itu tidak permanen.   

Lalu apa itu kebahagiaan permanen?

Apa yang permanen itu sendiri mampu memberikan kebahagiaan abadi. Brahman atau Diri sendiri adalah abadi. Sumber kesengsaraan muncul dari ketidakmampuan kita untuk terhubung dengan tujuan awal, sang Brahman; kita selalu mengasosiasikan diri kita dengan efek, objek-objek dunia materialistis. Melihat Diri di dalam, kita berusaha keras untuk melihat bentuk dan bentuk tubuh kasar.

Di sini mulai kesengsaraan kita. Untuk mengatasi kesengsaraan ini, diperlukan dua hal. Salah satunya adalah untuk memperoleh pengetahuan spiritual, yang berulang kali mengatakan bahwa Diri di dalam adalah penyebab semua efek. Kedua, praktik, di mana seseorang harus belajar mencari ke dalam, di mana Diri yang mencerahkan itu ada. Hanya pengetahuan dan latihan bersama yang mengarah pada realisasi Diri.



Baca Juga

Beryadnya dengan Sharing

Tak akan Mengurangi Pengetahuan

FACEBOOK COMMENT