Vedānta Dibalik Tattvabodha tentang Jiva dan Maya Brahman


Download Konten PDF – 12 Bulan

Rp 100.000,00
Info Akun

Total: Rp100.000,00


Contoh PDF hasil dari download
Klik disini


Mengenal Diri

Tattvabodha merangkum sat-cit-ānanda. Dikatakan,

evam saccidānanda svarūpaṁ ātmānaṁ vijānīyāt

एवम् सच्चिदानन्द स्वरूपं आत्मानं विजानीयात्”

Dengan demikian, seseorang harus mengenal dirinya sebagai sifat keberadaan-kesadaran-kebahagiaan. Kata ātmānaṁ berarti Diri di dalam. Brahman dan Diri di dalam tidak berbeda; mereka sama. Ketika kita mengatakan bahwa Brahman melampaui semua atribut, bukankah atribut sat-cit-ānand ?

Ya, sat-cit-ānanda tidak diragukan lagi adalah bagian dari atribut.

Tetapi kemudian, bagaimana kita menjelaskan Brahman?

Kita membutuhkan beberapa masukan dasar untuk mengetahui siapa Brahman itu. Kita membutuhkan input tambahan selain mengetahui Dia sebagai pencipta, penopang dan pembubaran.

Untuk menjelaskan Diri atau Brahman, kita perlu menggambar beberapa perbandingan yang akrab dengan pikiran manusia. Sebagai contoh, ketika kita mengatakan bahwa Brahman memiliki cahaya yang beberapa miliar kali lebih terang daripada matahari dan matahari memperoleh cahayanya hanya dari Brahman, itu membuat kita memahami potensi Brahman, meskipun Dia tidak dapat dipahami melalui indera.

Brahman hanya dapat diwujudkan melalui pikiran. Kita tidak dapat melihat Brahman, kita tidak dapat mendengar-Nya, kita tidak dapat menyentuh dan merasakan-Nya, dll.

Itulah sebabnya tulisan suci berusaha menjelaskan Brahman dengan atribut-atribut yang diketahui oleh kita. Ini membuat pekerjaan kita untuk mengenal sang Brahman lebih mudah. Perkataan Tattvabodhasaccidānanda svarūpaṁ ” adalah satu di antara mereka.

Argumen logis berikutnya adalah mengapa menggambarkan Dia dengan atribut yang dikenal. Apakah itu tidak cukup untuk menjelaskan Dia dengan perkataan Upaniṣad.

Sebagai contoh, Kaṭha Upaniṣhad (I.ii.20) mengatakan, “aṇoraṇīyānmahato mahīyān ātmā ” yang berarti, Diri lebih kecil daripada yang terkecil dan lebih besar dari yang terbesar .

Kecuali seseorang memiliki ide dasar tentang Brahman, sulit untuk memahami ucapan Katha Upaniṣhad ini.  

Pertama, banyak dari kita yang tidak tahu apa yang terkecil dan apa yang terbesar?

Tanpa mengetahui yang terkecil dan yang terbesar, bagaimana seseorang dapat memahami yang lebih kecil dari yang terkecil dan lebih besar dari yang terbesar?

Tattvabodha datang untuk memberikan pengetahuan di sini. Ketika Tattvabodha mengatakan bahwa Brahman adalah saccidānanda svarūpaṁ, setidaknya kita tahu apa itu sat, cit dan ānanda. Kita tahu bahwa sat adalah keberadaannya. Sat berarti orang yang ada di ketiga periode waktu yaitu; masa lalu, sekarang dan masa depan. Kita tahu tentang tiga periode waktu. Karena itu, dengan duduk kita tahu bahwa Brahman itu abadi, dan kita tahu apa itu keabadian. Kita juga tahu atau kesadaran.

Cit adalah pengetahuan yang terkait dengan pikiran. Kita juga tahu bahwa tubuh kasar tidak lain adalah superimposisi pada kesadaran seseorang. Apa perlunya kesadaran untuk mengetahui Brahman? Brahman dikelilingi oleh ketidaktahuan yang dikenal sebagai māyā dan ketidaktahuan ini hanya dapat dibubarkan oleh pengetahuan. Pengetahuan yang tidak dipengaruhi oleh māyā adalah bentuk kesadaran yang paling murni, sang Brahman. Karena itu, kita tahu bahwa Brahman hanya diketahui melalui pikiran, di mana seharusnya tidak ada proses pemikiran lain selain Diri. Ini adalah kesadaran penuh perhatian atau kesadaran. Akhirnya, itu adalah ānanda atau kebahagiaan.

Kita tahu perbedaan antara sukacita dan kebahagiaan. Sukacita adalah keadaan pikiran sementara, yang pasti akan berubah. Ketika ada kegembiraan, pasti ada kesedihan, karena tidak ada yang permanen bagi pikiran yang tidak terkendali. Namun, kebahagiaan adalah kebahagiaan abadi yang muncul hanya jika penolakan dilakukan. Seseorang dapat secara efektif meninggalkan hanya jika dia melampaui keinginan dan keterikatan.

Ada pepatah seperti “satyaṁ jñānamanataṁ brahma यं्यं ज्ञानमनतं ह्रह्म (Taittirīya Upaniṣad II.1)” Dikatakan bahwa Brahman adalah kebenaran, pengetahuan dan ketakterbatasan.

Di sini juga kita tahu tentang kebenaran dan pengetahuan. Infinite merujuk pada seseorang yang melampaui tiga periode waktu, yang dibahas di bawah sat dalam Tattvabodha. Karena itu, kitab suci seperti Tattvabodha, Ātma bodha, Pañchadaśī, dll membentuk hubungan penghubung antara ajaran Upaniṣhad dan pengetahuan manusia normal. Tulisan suci ini membahas dasar-dasar dan mereka yang fasih dalam tulisan suci ini dapat dengan mudah berasimilasi dengan ajaran Upaniṣhad, Brahma Sūtra, dll. Agar dapat secara efektif mengejar jalan spiritual, pengetahuan dan praktik adalah penting.

Tattvabodha kemudian menjelaskan dua puluh empat prinsip, yang dikenal sebagai tattva yang memainkan peran vital dalam pembentukan alam semesta.



Baca Juga

Beryadnya dengan Sharing

Tak akan Mengurangi Pengetahuan

FACEBOOK COMMENT