Vedānta Dibalik Tattvabodha tentang Jiva dan Maya Brahman


Download Konten PDF – 12 Bulan

Rp 100.000,00
Info Akun

Total: Rp100.000,00


Contoh PDF hasil dari download
Klik disini


Evolusi

Māyā memproyeksikan Avara dari Brahman. Īśvara adalah samaṣṭi atau kebersamaan dari semua jiwa individu atau jīva. Jiwa individu juga berada di bawah kendali māyā. Ini adalah perbedaan signifikan dalam māyā, ketika ia beroperasi dalam jiwa individu dan kebersamaan dari semua jiwa individu.

Iśvara dan jīva bukanlah manifestasiBrahman, tetapi māyā (yang nyata dan tidak nyata, yaitu tidak di dalam Brahman maupun di luar-Nya). Hubungan antara Jīva dan Iśvara adalah hubungan antara seorang penyembah dan yang disembah. Prakṛiti dan māyā secara teknis sama. Efek dari māyā, kekuatan selubung dan proyeksi, hanya dapat diungkapkan dalam medium Prakṛiti. Jika māyā adalah nasi, piring di mana nasi disajikan untuk dimakan adalah Prakṛiti. Karena māyā adalah kekuatan kreatif Iśvara (Śiva), māyā diproyeksikan sebagai gender feminin dan dipuja sebagai Śaktī, Bunda Ilahi.

Jadi, jika Iśvara atau Śiva adalah penciptanya, maka Śaktī adalah kekuatan kreatifnya. Kecuali jika Śaktī dipahami sepenuhnya untuk melampaui-Nya, Brahman tidak dapat direalisasikan. Māyā sendiri dapat menunjukkan kepada Brahman dan Dia tidak dapat dicapai secara langsung. Perlu diingat pada titik ini bahwa Iśvara adalah Saguna Brahman. Brahman yang tertinggi dan dikenal sebagai Nirguna Brahman. Diri di dalam (jiwa individu) adalah Nirguna Brahman dan dikelilingi oleh māyā, yang pada kondisi ini juga dikenal sebagai ajñāna. Ajñāna hanya bisa dihilangkan dengan pengetahuan. Itu seperti cahaya yang mengusir kegelapan.

Tattvabodha berkata,

ततः आकाशः संभूतः। आकाशाद् वायुः। वायोस्तेजः। तेजस आपः। अद्भ्यः पृथिवी।

tataḥ ākāśaḥ saṁbhūtaḥ | ākāśād vāyuḥ | vāyostejaḥ | tejasa āpaḥ | adbhyaḥ pṛthivī |

Ini berarti dari māyā berasal ākāśa atau ruang (saripati) dan dari ruang angkasa selanjutnya udara, api, air dan tanah (bumi). Prinsip evolusi dinyatakan di sini. Semua elemen tidak berasal pada saat yang sama, tetapi melalui proses evolusi, yang merupakan konfirmasi teori Darwin.

Asal usul elemen-elemen lain adalah dari subtil dari lima elemen ruang. Ruang berasal dari māyā, yang paling halus dari semuanya. Kemudian muncul ruang yang lebih halus, ruang yang lebih halus menciptakan udara; udara yang lebih halus menciptakan api yang halus; api halus menimbulkan air kotor dan air kotor menciptakan bumi yang lebih kotor, domisili semua hal yang paling kotor (manusia, hewan, tanaman, gunung, lautan, dll.). Penciptaan selalu dimulai dari yang paling subtil dan berlanjut ke yang kotor. Dalam kasus seorang individu, adalah jiwa, yang diselubungi oleh māyā, tubuh kausal. Daritubuh sebab akibat datang dari tubuh halus dan dari tubuh halus datanglah tubuh kasar . Ini sudah dibahas secara rinci dalam tulisan sebelumnya. 

Setiap ciptaan selalu mengandung jejak sumber aslinya dan selanjutnya. Demikian pula, masing-masing elemen memiliki semua lima tanmātra yaitu; suara, sentuhan, penglihatan, rasa dan bau. Bentuk-bentuk halus unsur-unsur dasar seperti ruang, udara, api, air dan bumi adalah tanmātra. Tanmātra seperti itu tidak dapat diwujudkan melalui organ indera kita karena sifatnya yang halus dan karenanya mereka bermanifestasi menjadi bentuk yang lebih kasar. Ini juga dikenal sebagai prinsip sebab dan akibat.

Organ Psikis Dalam

Tattvabodha membahas tentang evolusi organ – organ persepsi. Evolusi ini terjadi karena permutasi dan kombinasi dari 5 elemen dengan 3 guṇa. Sebagai contoh, ruang memiliki ketiga guṇa; ruang dan sattva guṇa, ruang dan rajas guṇa dan ruang dan tamas guṇa. Dengan cara yang sama setiap unsur bergabung dengan tiga guṇa dan dengan demikian kita memiliki 15 jenis kombinasi unsur dan guṇa.

Pada saat penciptaan, bentuk elemen paling halus yaitu; tanmātra bersama dengan guṇa membentuk organ-organ persepsi, organ-organ aksi dan kemampuan-kemampuan aksi.

Mari kita ambil contoh yang khas, Ruang dan sattva guṇa adalah penyebab bunyi, salah satu dari tanmātra. Ruang dan rajas guṇa menciptakan ucapan, evolusi suara. Ruang dan tamas guṇa memunculkan bentuk ruang yang lebih kasar dan proses ini disebut pañcīkaraṇaṁ.

Ini akan dibahas selanjutnya. Permutasi dan kombinasi yang berbeda ini adalah penyebab pembentukan tubuh kasual dan kasar. Tubuh paling dalam, tubuh kausal adalah penyebab kedua tubuh ini. Tubuh sebab akibat tidak dapat dibentuk tanpa Jiwa.

  • Sattva guṇa dan ruang memunculkan telinga (suara);
  • Sattva guṇa dan udara memunculkan kulit (sentuhan);
  • Sattva guṇa dan api memunculkan mata (penglihatan);
  • Sattva guṇa dan air memunculkan lidah (rasa); dan
  • Sattva guṇa dan bumi memunculkan hidung (bau).

Ini juga dapat diartikan bahwa aspek sattva ruang adalah sentuhan, aspek sattva api adalah penglihatan, dll. Bagan berikut ini akan menjelaskan lebih lanjut kombinasi ini.

Sattva guṇa yang dikombinasikan dengan keberadaan kolektif dari kelima unsur ini memunculkan organ batin, batin yang paling kuat yang juga dikenal sebagai anthaḥkaraṇa, yang terdiri dari pikiran, kecerdasan, kesadaran dan ego.

Tattvabodha menjelaskan hal ini dengan mengatakan:

| एतेषां पञ्चतत्वानां समष्टि सात्त्विकांशात् मनो बुद्ध्यहंकार-चित्त अन्तःकरणानि संभूतानि।

eteṣāṁ pañcatatvānāṁ samaṣṭi sāttvikāṁśāt mano buddhyahaṁkāra-citta antaḥkaraṇāni saṁbhūtāni

Setelah mengatakan ini, Kitab Suci menjelaskan sifat dari empat komponen anthaḥkaraṇa dan menetapkan dewa yang memimpin untuk masing-masing dari keempat komponen ini.



Baca Juga

Beryadnya dengan Sharing

Tak akan Mengurangi Pengetahuan

FACEBOOK COMMENT