Vedānta Dibalik Tattvabodha tentang Jiva dan Maya Brahman


Download Konten PDF – 12 Bulan

Rp 100.000,00
Info Akun

Total: Rp100.000,00


Contoh PDF hasil dari download
Klik disini


Jenis Tubuh

Apa itu Diri? Tattvabodha mengatakan, bahwa tiga tipe tubuh; tubuh kasar, halus dan kausal, yang berada di luar pañca kośa umumnya dikenal sebagai lima selubung (annamaya, prāṇamaya, manomaya, vijñānamaya dan ānandamaya kośa), yang tersisa sebagai saksi dalam tiga kondisi kesadaran normal (aktif, mimpi dan tidur nyenyak) dan apa yang disebut sat-citānanda (kesadaran-keberadaan-kebahagiaan) adalah Diri.

Ada dua negasi dan dua afirmasi. Brahman atau Diri hanya dapat diwujudkan melalui negasi dan afirmasi. Ada tiga jenis tubuh pada setiap orang. Tubuh kasar (sthūla śarīra) adalah tubuh fisik, di mana semua organ indera tertanam dan meneruskan gambar-gambar dunia materialistik ke pikiran. Bentuk-bentuk yang kita lihat adalah tubuh kasar. Dua tubuh lainnya, halus dan kausal tidak terlihat. Hanya tubuh kotor yang meluruh setelah kematian.

Tubuh halus, juga dikenal sebagai sūkṣma śarīra tepat di bawah tubuh kasar. Hanya tubuh kasar yang membuat tubuh halus berfungsi. Terutama, tubuh halus bergantung pada napas atau prāṇa yang dihirup oleh lubang hidung. Prāṇa yang dihirup kemudian diangkut ke kanda, yang terletak di bawah pusar badan kotor. Kanda adalah tempat di mana semua 72.000 saraf berasal dan didistribusikan ke seluruh tubuh. Prāṇa yang mencapai kanda bukanlah sistem pernapasan yang berakhir di paru-paru.

Ketika inhalasi dibuat, lubang hidung menghirup udara dan kekuatan vital atau energi kosmik. Udara mengalir ke paru-paru untuk menjaga sistem tubuh kita berfungsi. Energi kosmis, di sisi lain secara langsung dialihkan melalui idā dan piṅgala.

Energi kosmik yang kita hirup bersama dengan bantuan udara dalam sistem spiritual dan psikologis. Kanda adalah tempat di prana kuṇḍalinī, energi vital manusia terletak. Mengarahkan energi kosmik ke kanda dengan benar akan membuat kuṇḍalinī naik dan membangkitkan spiritualitas dalam diri manusia. Udara atmosfer terutama terdiri dari nitrogen (78%), oksigen (21%) dan gas-gas kecil lainnya membentuk keseimbangan 1%.

Energi vital diubah menjadi 10 jenis prāṇa dan menyebar ke seluruh tubuh. Mereka membangun interkonektivitas antara tubuh kasar dan halus. Prāṇa secara luas lazim di alam juga dikenal sebagai Prakṛti. Prāṇa dapat dimanipulasi dengan latihan dan teknik tertentu. Ini pada gilirannya melemparkan efeknya pada pikiran untuk mencari jalan spiritual, dengan mematikan input sensorik dari tubuh kasar.

Yang ketiga adalah tubuh kausal, juga dikenal sebagai kāraṇa śarīra adalah tubuh paling dalam, di mana jiwa dan kesan pikiran bawah sadar ditempatkan. Tubuh kausal adalah sarung langsung yang mengelilingi jiwa dan penuh dengan ketidaktahuan. Pañcikaraṇa-Vārttikam (ayat 41) menjelaskan tubuh kausal:

Ini, Nescience ini tidak terdiri dari bagian-bagian, juga bukan non-komposit, bahkan komposit maupun non-komposit. Karena itu tidak nyata, ia dapat dirusak oleh pengetahuan tentang identitas Brahman dan Ātman

Pada saat kematian, ketika jiwa meninggalkan tubuh, tubuh kausal juga meninggalkan tubuh bersama dengan jiwa dan pada saat inkarnasi, ia memasuki tubuh baru bersama dengan jiwa. Tubuh kausal tidak hanya menahan jiwa di dalam, tetapi juga memiliki kesan pikiran bawah sadar dan akun karma seseorang. Kesan dalam pikiran bawah sadar juga dikenal sebagai vāsanā. Akun karma dan vāsanā bersama-sama menentukan kualitas seseorang, baik, buruk, dll.

Brahman atau Diri bukanlah tiga jenis tubuh yang dibahas di sini.



Baca Juga

Beryadnya dengan Sharing

Tak akan Mengurangi Pengetahuan

FACEBOOK COMMENT