Vedānta Dibalik Tattvabodha tentang Jiva dan Maya Brahman


Download Konten PDF – 12 Bulan

Rp 100.000,00
Info Akun

Total: Rp100.000,00


Contoh PDF hasil dari download
Klik disini


Karma

Karma tidak lain adalah kesan sebab dan akibat dari semua hubungan kita yang tertanam dalam jiwa kita. Jiwa tidak bergerak sendiri. Itu bersamanya, penanaman karma dan kesan dari pikiran bawah sadar kita.

Karma dan pikiran bawah sadar hampir sama. Keduanya tidak dapat bertindak sendiri, dan harus bertindak melalui pikiran sadar. Karma adalah jumlah total dari pikiran dan tindakan kita, tidak hanya dari kehidupan ini, tetapi juga kehidupan sebelumnya.

Karma juga bertransmigrasi bersama dengan jiwa. Kualitas hidup seseorang hanya ditentukan oleh kualitas karma-nya. Jika jumlah total dari pikiran dan tindakannya di masa lalu itu baik, ia pasti akan merasa nyaman dan menikmati kehidupan ini. Jika catatan karma buruk, ia tidak punya pilihan selain menderita.

Berapapun jumlah doa tidak membebaskannya dari kesulitan dari akun karma-nya. Hukum karma adalah hukum Tuhan dan Tuhan tidak pernah melanggar hukumNya sendiri. Hukum karma adalah sistem keadilan alami yang ditentukan oleh Tuhan.

Setelah semua yang kita tabur, kita menuai. Kita dapat membekukan akun karma kita dengan menyerahkan efek dari tindakan kita kepada Tuhan. Sejak saat itu dan seterusnya, kita tidak menambah akun karma lebih lanjut. Namun, kita harus menghabiskan saldo di akun karma kita sesuai dengan kualitasnya. Tahap ini juga disebut jīvanmukta.

Setiap mahluk memiliki tiga jenis tubuh – kasar, halus dan kausal. Tubuh bagian dalam, halus dan kausal, memegang embusan karma dan juga kesan pikiran bawah sadar. Kedua tubuh bagian dalam ini, yang halus dan kausal tidak terbentuk lagi dalam setiap kelahiran. Mereka selalu tetap sama melalui kelahiran yang tak terhitung banyaknya.

Kesan pikiran bawah sadar membuka jalan bagi karma untuk memanifestasikan. Jika kita menjadi tanpa keinginan dan keterikatan, kita tidak meninggalkan kesan dalam pikiran bawah sadar kita. Keinginan yang tidak dihargai membentuk kesan kuat dalam pikiran bawah sadar kita. Ketika kita melakukan kontak dengan hal-hal yang terkait dengan tayangan ini, kesan pikiran bawah sadar menekan diri ke dalam pikiran kita dan membuat karma kita terwujud. Karma saja tidak dapat bermanifestasi. Mereka harus memanifestasikan bersama dengan pikiran bawah sadar dan pikiran sadar kita.

Karma membentuk benih potensial untuk semua tindakan kita, termasuk pikiran, perasaan, ucapan dan perbuatan kita. Mari kita berasumsi bahwa seseorang adalah kepribadian yang sangat saleh dan lembut. Dia tidak pernah memikirkan permusuhan dan kebencian. Seseorang, yang tidak dikenalnya tiba-tiba muncul di hadapannya dan mulai menyakitinya melalui kata-kata yang menyebabkan kemarahannya naik tak terkendali. Di puncak amarahnya, dia cenderung menggunakan kata-kata kasar. Kata kasar ini berubah menjadi kebencian dan permusuhan dan konsekuensi yang terkait. Jika penderitaan karma-nya terlalu buruk, itu mengarah pada pembunuhan dan kematian salah satu dari mereka. Ini adalah kasus khas di mana karma memanifestasikan untuk mengubah kehidupan seseorang baik buruk menjadi baik atau baik menjadi buruk. 

Secara umum, karma disebabkan karena lima kegiatan berikut ini, dan itu adalah ketidaktahuan spiritual, egoisme, kemelekatan, keengganan dan keinginan untuk hidup. Ini adalah lima faktor yang umumnya menyebabkan karma. Ada faktor-faktor lain juga, tetapi hanya lima ini adalah agen penyebab dominan yang menyebabkan karma.

Jika lima aspek kehidupan ini dimusnahkan, tidak menghasilkan karma. Jīvanmukta menyingkirkan karma hanya dengan memusnahkan mereka. Kelima ini dikenal sebagai benih karma dan jika benih dibakar, jelas mereka tidak dapat tumbuh.

Karma tidak hanya menyebabkan kesengsaraan dan rasa sakit. Karma juga dapat mempercepat pembebasan spiritual seseorang. Manfaat tertinggi yang dapat diberikan karma kepada kita adalah kebebasan kita. Kualitas karma-lah yang penting.

Karma terdiri dari tiga jenis; sañcita karma, prārabdha karma dan āgami karma. Sañcita karma adalah jumlah total karma yang terakumulasi dalam semua kehidupan sebelumnya dan belakangan hadir dalam kelahiran ini. Ini terus tidak aktif melalui kehidupan sekarang. Prārabdha karma adalah bagian dari sañcita karma  yang diukir untuk dimanifestasikan dalam kehidupan saat ini. Āgami karma adalah jumlah total dari karma sañcita +/- karma yang terakumulasi selama masa hidup ini. Oleh karena itu, pada awal kehidupan berikutnya, karcanya sañcita (sanchita karma) bisa lebih atau kurang tergantung pada karma yang dia kumpulkan selama hidupnya sekarang.

Mari kita pahami ini dengan sebuah contoh. Pada akhir kematian seseorang, akun karmanya memiliki saldo 100. 100 ini menjadi karma sañcita. Pada awal kelahiran berikutnya, hanya 30 yang diambil untuk manifestasi dalam kelahiran itu, yang dikenal sebagai prārabdha karma. Sekarang ada dua kemungkinan. Satu, dia menghabiskan seluruh 30 dan mati. Kedua, setelah menghabiskan 30-annya, ia menambahkan 40. Pada contoh pertama, karma āgami-nya adalah 100 – 30 = 70. Dalam contoh kedua, karma āgami-nya adalah 70 + 40 = 110. Jika karma āgami-nya adalah 70, mungkin dia akan memiliki dua atau tiga kelahiran. Jika sudah 110, ia akan memiliki empat atau lima kelahiran. Jadi karma ditambahkan atau dihabiskan selama siklus hidup.

Tidak ada hubungan antara jiwa dan karma. Jiwa tidak membuat siapa pun bertindak. Hanya kesan pikiran sadar atau pikiran bawah sadar yang membuat seseorang bertindak. Tindakan-tindakan ini pada gilirannya menyebabkan karma, karena ia melakukan semua tindakannya dengan maksud pada hasil kegiatan. Dia mencari pekerjaan untuk menghasilkan uang untuk membina keluarga. Tujuan utamanya adalah uang. Jika seseorang akan memberinya uang sebanyak itu setiap bulan, ia akan memutuskan untuk tidak mencari pekerjaan. Karena itu, ia melakukan tindakan hanya untuk mendapat manfaat. Semua tindakan yang dilakukan dengan maksud pada hasil dari tindakan menyebabkan karma. Jika dia melakukan tindakan baik, karma baik bertambah dan jika dia melakukan tindakan jahat, karma buruk bertambah.

Selama ia memiliki keterikatan pada manfaat tindakannya, ia terus mengumpulkan karma, baik atau buruk. Tidak ada cara lain untuk menyingkirkan karma-nya, kecuali untuk melepaskan diri dari hasil tindakannya. Kita harus terus menjalankan tugas kita untuk kepuasan kita sepenuhnya, tetap tidak terikat dengan hasil dari tindakan kita.

Tidak ada cara lain untuk menahan akrual karma lebih lanjut dalam akun karma kita.

Jiwa individu, tertipu oleh ilusi (māyā) dan ketidaktahuan (avidya dan ajñāna) menganggap dirinya sebagai pelaku, melupakan sifat bawaannya. Ilusi dan ketidaktahuan muncul karena ego. Ketika tindakan dilakukan dengan ego, jelas ada beberapa motif di balik tindakan kita. Motif-motif ini adalah hasil dari hasrat dan keterikatan.

Jīvanmukta adalah orang yang memahami konsep ini secara menyeluruh. Meskipun dia juga melakukan semua tindakan seperti yang kita lakukan, dia melakukan tindakan yang sama tanpa motif egois. Karenanya, karma tidak bertambah padanya. Karma, ego, dan pikiran bawah sadar saling terkait dan saling bergantung. Yang satu tanpa yang lain tidak bisa bertindak sendiri. Karma kita tidak dapat terwujud jika kita telah melarutkan ego. Karena itu, dikatakan bahwa ego tidak lain adalah konglomerasi karma. Selama, akun karma ada, baik atau buruk, ego juga akan hidup berdampingan. Ini karena karma tidak bisa dihancurkan, dan harus habis hanya dengan pengalaman. Satu-satunya cara dapat mencegah akrual karma lebih lanjut adalah dengan tetap terlepas dari urusan duniawi. Itu tidak berarti bahwa kita tidak harus menjalani kehidupan yang normal. Kita masih bisa menjalani kehidupan normal, tetapi menjadi terpisah.

Nyatakan dan tegaskan bahwa semua tindakan yang dilakukan diserahkan kepada Tuhan. Jika afirmasi dilakukan dengan tulus, akan terbebas dari rasa sakit karma.

Terlepas dari karma individu, ada juga konsep yang disebut karma kelompok. Kelompok karma adalah tempat banyak individu individu bersama-sama bermanifestasi pada satu titik waktu. Contoh khas adalah kecelakaan dan amarah alam seperti gempa bumi. Dalam keadaan seperti itu, banyak orang mati pada saat yang sama.



Baca Juga

Beryadnya dengan Sharing

Tak akan Mengurangi Pengetahuan

FACEBOOK COMMENT