Vedānta Dibalik Tattvabodha tentang Jiva dan Maya Brahman


Download Konten PDF – 12 Bulan

Rp 100.000,00
Info Akun

Total: Rp100.000,00


Contoh PDF hasil dari download
Klik disini


Jivanmukta

Seseorang yang dibebaskan dengan menyadari Brahman selama hidupnya sekarang dikenal sebagai jīvanmukta. Dengan indah Tattvabodha menjelaskan:

एवं च वेदान्तवाक्यैः सद्गुरूपदेशेन च सर्वेष्वपि येष येषां ब्रह्मबुद्धिरुत्पन्ना ते जीवन्मुक्ताः इत्यर्थः

evaṁ ca Vedāntavākyaiḥ sadgurūpadeśena ca sarveṣvapi bhūtesu yeṣāṁ brahmabuddhirutpannā te jīvanmuktāḥ ityarthaḥ

Yang penting untuk diperhatikan di sini adalah penggunaan frase sadgurūpadeśena, menekankan pentingnya ajaran seorang guru. Hanya dalam kasus yang paling jarang, di mana seorang mencapai emansipasi tanpa bimbingan pribadi dari guru spiritual. Umumnya, tanpa bimbingan seorang guru, pembebasan tidak mungkin dilakukan.

Jika ambisi spiritual sangat kuat, ia mungkin juga dibimbing oleh seseorang dari jarak jauh. Khususnya, seluk-beluk ucapan-ucapan agung atau mahāvākya hanya dapat dijelaskan oleh seorang guru sejati. Guru terpelajar menghindari pemberian pengetahuan spiritual dalam kelompok, karena status semua murid mungkin tidak sama.

Karenanya, pada tahap akhir pengajaran mereka, mereka berinteraksi dengan masing-masing murid mereka secara langsung. Peran seorang guru seperti pande emas.

Mencairkan emas adalah tugas umum, sedangkan, membuat setiap ornamen adalah tugas yang sulit dan terampil. Tugas ini tergantung pada sifat ornamen. Tolak ukur yang sama tidak dapat digunakan untuk membuat ornamen yang berbeda seperti gelang, kalung atau giwang. Dengan cara yang sama, seorang guru sejati mungkin tidak menggunakan ukuran yang sama untuk memberikan pengetahuan spiritual tertinggi kepada semua murisnya.

Ayat di atas mengatakan bahwa baik Vedānta dan guru saja dapat membuat realisasi spiritual lengkap. Seseorang dikatakan telah dibebaskan, hanya jika perjalanan rohaninya memuncak dalam mewujudkan Diri di dalam. Dia sendiri disebut jīvanmukta.

Dia terus hidup bahkan setelah menyadari bahwa dia adalah Brahman. Dia membuang identitasnya dengan tipe dan sarung tubuh. Dia memahami bahwa Diri di dalam adalah penyebab keberadaannya. Meskipun masih menghubungkan dirinya dengan efek (tubuh), ia mengidentifikasi dirinya dengan penyebab (Brahman). Dia adalah jīvanmukta.

Siapakah jīvanmukta? Tattvabodha mengatakan

na puruṣaḥ (saya bukan manusia), asaṁgaḥ (tidak terikat), saccidānanda-svarūpaḥ (dalam sifat keberadaan-kesadaran dan kebahagiaan), prakāśarūpaḥ (menyinari), sarvāntaryāmī (roh batin dari semua itu) ada di alam semesta), cidākāśarūpaḥ (bentuk tak berbentuk) aparokṣa jñāna (orang yang mengalami dan mengamati sifat sejati dari Aku.

Ini adalah sifat-sifat jīvanmukta. Seorang jīvanmukta adalah orang yang mencapai pembebasan selama keberadaan tubuhnya, tetapi tidak terikat oleh bentuk tubuhnya.

Dia selalu tetap tidak terikat dengan dunia materialistis. Brahman telah dijelaskan sebagai Saccidānanda, dan seorang jīvanmukta tahu bahwa dia tidak berbeda dengan Brahman. Hanya Brahman yang menerangi Diri dan seorang jīvanmukta benar-benar menegaskan bahwa ia adalah Brahman dan ia menyadari iluminasi Diri di dalam.

Dia juga tahu bahwa Diri di dalam tubuhnya ada di mana-mana di alam dan hadir di semua makhluk di alam semesta, sebagai akibatnya, dia dapat melihat Brahman di mana-mana dan persaudaraan universal secara otomatis sadar padanya.

Dia sadar bahwa tubuh kasarnya mudah rusak dan karenanya tidak melekatkan signifikansi pada tubuhnya dan paling tidak tertarik pada bentuk dan bentuk lainnya.

Dia tidak melihat melalui mata biologisnya dan menggunakan mata rohaninya. Kesadarannya ada di kursi Tuhan, cidākāśa merujuk pada luasnya Diri. Ia dapat secara harfiah diterjemahkan sebagai langit (tanpa batas) kesadaran. Ia juga dikatakan sebagai kursi Cahaya dari tempat OM berasal. Menurut Filsafat vaaiva, ini adalah titik yang berhubungan dengan Śiva, Śaktī dan Nara.

Jika kita mengamati jīvanmukta, dapat diketahui bahwa ia telah memperoleh pengetahuan lengkap tentang Yang Mutlak. Bukan pengetahuan yang diperoleh melalui indera, tetapi pengetahuan yang diperoleh melalui pengalaman pribadinya.

Pañchadaśī menjelaskan hal ini dengan mengatakan, “Demikianlah seorang membedakan Diri dari lima selubung, memusatkan pikiran pada Diri, menurut diktum suci, menjadi bebas dari ikatan kelahiran dan kematian berulang dan segera mencapai kebahagiaan tertinggi.”

Kṛṣṇa menggambarkan kualitas sthitaprajña dalam Bhagavad Gītā (II. 55-65). “Ketika seseorang melepaskan semua keinginan pikirannya dan puas dengan mantman, ia dianggap sebagai sthitaprajña. Dia, yang pikirannya tidak terguncang pada saat kesengsaraan, atau terikat pada kebahagiaan, benar-benar bebas dari keinginan, ketakutan dan amarah, yang pikirannya tidak terikat pada apa pun, tidak bersemangat atau terganggu ketika mengalami baik atau buruk, yang pengetahuannya permanen diketahui sebagai sthitaprajña. Ketika seseorang menarik semua bagian tubuhnya ke dalam seperti kura-kura, kebijaksanaannya mencapai ketabahan (ketika ia terputus dari dunia luar). Bagi orang yang menahan diri dari kenikmatan indria, kerinduan untuk kesenangan seperti itu tidak akan dimusnahkan. Tetapi, untuk sthitaprajña, setelah menyadari Diri Tertinggi, bahkan kerinduan seperti itu tidak ada lagi. Seseorang yang menekan semua indranya dan memperbaiki kesadarannya pada-Ku dan menyerah kepada-Ku, indranya berada di bawah kendalinya dan kecerdasannya menjadi tabah. Berpijak pada objek-objek indria menyebabkan kemelekatan, yang mengarah pada nafsu keinginan, nafsu keinginan mengarah pada kemarahan, kemarahan mengarah pada khayalan, khayalan menyebabkan hilangnya ingatan, kehilangan ingatan menyebabkan hilangnya kecerdasan dan hilangnya kecerdasan menyebabkan disintegrasi. Tetapi, seorang dengan kontrol diri, tanpa keinginan dan kebencian, dengan indera yang ditundukkan dan masih terkait dengan dunia material mencapai ketenangan internal. Jika kejernihan internal tercapai, semua kesedihannya akan dimusnahkan. Pengetahuannya segera menjadi mapan di Diri Tertinggi.”

Tidak ada perbedaan antara sthitaprajña dan jīvanmukta, meskipun dapat dikatakan bahwa jīvanmukta adalah yang tertinggi.



Baca Juga

Beryadnya dengan Sharing

Tak akan Mengurangi Pengetahuan

FACEBOOK COMMENT