Vedānta Dibalik Tattvabodha tentang Jiva dan Maya Brahman


Download Konten PDF – 12 Bulan

Rp 100.000,00
Info Akun

Total: Rp100.000,00


Contoh PDF hasil dari download
Klik disini


Anthaḥkaraṇa – Pikiran, Intelek, Ego Dan Kesadaran

Pikiran dijelaskan sebagai “saṁkalpa-vikalpātmākaṁ manaḥ संकल्प-विकल्पात्माकं मनःSaṃkalpa berarti keputusan dan vikalpa berarti keraguan.

Tattvabodha mengatakan bahwa keputusan adalah sifat dasar pikiran, menjelaskan kebimbangannya. Pikiran bimbang karena ia mengumpulkan informasi dari dunia material melalui organ persepsi. Pikiran adalah faktor penghubung antara anthaḥkaraṇa dan bāhyakaraṇa (organ-organ indera eksternal) dan karenanya, dianggap sebagai faktor penting tunggal dalam kerohanian.

Keberadaan seseorang hanya mungkin karena tiga serangkai besar – pikiran, tubuh dan jiwa. Keseimbangan sempurna antara ketiganya sangat penting untuk mewujudkan Diri di dalam.

Pikiran adalah salah satu instrumen menakjubkan kehidupan manusia. Ini mengembangkan suka dan tidak suka dari tiga guṇa. Lebih dari pikiran, aspek yang lebih halus adalah pikiran bawah sadar yang lebih kuat. Keinginan yang tidak terpenuhi menyebabkan kesan dalam pikiran. B

esarnya kesan ini bervariasi sesuai dengan intensitas pikiran. Kesan kuat tidak hanya tetap di pikiran, tetapi juga meresap ke pikiran bawah sadar. Pikiran bawah sadar juga berpindah bersama dengan jiwa. Ketika pikiran tanpa kesan, dikatakan murni dan tenteram. Hanya pikiran murni yang mampu mewujudkan Brahman di dalam. Bulan adalah dewa utama pikiran, mungkin mengindikasikan sifat pikiran yang berfluktuasi seperti bulan yang semakin menipis.

Di sebelah pikiran adalah intelek yang juga dikenal sebagai buddhi. Tattvabodha menggambarkan intelek sebagai “niścayātmikā buddhiḥ निश्चयात्मिका बुद्धिः

Niścayātmikā mengacu pada sifat inheren dari intelek yaitu bentuk kepastiannya. Sifat bimbang pikiran sekarang mencari akal untuk bimbingan. Jika pikiran adalah murid, maka akal adalah guru. Di saat-saat kebingungan, seperti murid yang mencari bimbingan dari guru spiritualnya, pikiran juga mengambil jalan lain bagi intelek untuk mengatasi keadaan keraguannya.

Intelek adalah evolusi dari guṇa, meskipun memiliki lebih banyak kualitas sattva. Ini dapat dipahami dari fakta bahwa intelek adalah guru pikiran. Akal tidak hanya membimbing pikiran dengan memberikan keputusan, tetapi juga membantu pikiran berhubungan dengan hati nurani seseorang untuk membangun komune ilahi.

Meskipun intelek adalah produk pikiran yang halus, itu tidak berarti bahwa kecerdasan adalah yang tertinggi bagi pikiran. Kecerdasan nilainya relatif hanya sampai Brahman terwujud. Dewa utama intelek adalah dewa ciptaan Brahmā

Tattvabodha menjelaskan ego sebagai, “ahaṁkartā ahaṁkāraḥ अहंकर्ता अहंकारः

Ini berarti pikiran untuk menjadi anggota adalah ego. Ego adalah komponen vital dari keberadaan seseorang. Seseorang harus memahami ego untuk melampauinya. Meskipun seseorang dapat melampaui itu, seseorang tidak dapat hidup tanpanya.

Ketika ego dilampaui, Realitas terungkap. Ego kurang lebih seperti pikiran dan sulit untuk tetap memeriksanya. Ego merupakan batu sandungan bagi pikiran untuk menyadari Brahman. Ego juga terikat oleh tiga guṇa. Banyak sekali ego menyebabkan menipu keyakinan, bahwa seseorang adalah orang yang sadar diri. Dewa yang memimpin ego adalah Rudra.

Sambil berbicara tentang kesadaran, Tattvabodha berkata, “cintanakartṛ cittam चिन्तनकर्तृ चित्तम्”, yang mengacu pada kapasitas untuk memahami. Kesadaran selalu tergantung pada kesan-kesan dalam pikiran bawah sadar. Jika pikiran bawah sadar dipenuhi dengan pengalaman buruk, hasil dari tindakan seseorang akan buruk.

Di sisi lain, jika seseorang menjalani kehidupan yang religius dan saleh, kesan dalam pikiran bawah sadarnya akan baik.

Ketika kesadaran beralih ke pikiran bawah sadar, ia akan menemukan hanya pengalaman positif dan saleh yang tersimpan di sana dan kesadaran akan mengambil keputusan untuk menghasilkan efek positif. Meskipun kesadaran dan pikiran tidak sama, namun mereka saling bergantung.

Setiap ciptaan Brahman tergantung pada ciptaan lain. Tidak ada yang bergantung pada diri sendiri dan tidak ada yang memiliki kekuatan tak terbatas. Tuhan telah membuat ciptaan berdasarkan faktor saling ketergantungan untuk menegakkan keseimbangan alam dan peradilan alam semesta. Kesadaran tidak hanya terbatas pada pikiran, tetapi di seluruh tubuh. Ini adalah aspek dasar dari tubuh fisik. 

Pada akhir perjalanan spiritual seseorang akan dengan jujur ​​menegaskan bahwa dia bukan tubuh, tetapi dia adalah kesadaran, karena bentuk kesadaran yang paling murni adalah Brahman. Perbedaan antara seorang yogi dan materialis adalah cara mereka memandang. Seorang menjadi ilmuwan atau ahli lainnya dengan menghubungkan kesadarannya pada objek-objek eksternal. Di sisi lain, seorang yogi melihat ke dalam, melepaskan dunia eksternal dari kesadarannya.

Pemurnian kesadaran individu dimulai pada orang-orang yang memiliki kecerdasan spiritual yang lebih tinggi dan standar kehidupan moral yang lebih tinggi. Vāsudeva (Viṣṇu) adalah dewa kesadaran yang memimpin di bidang ini.



Baca Juga

Beryadnya dengan Sharing

Tak akan Mengurangi Pengetahuan

FACEBOOK COMMENT