Vedānta Dibalik Tattvabodha tentang Jiva dan Maya Brahman


Download Konten PDF – 12 Bulan

Rp 100.000,00
Info Akun

Total: Rp100.000,00


Contoh PDF hasil dari download
Klik disini


Īśvara dan Jīva

Tattvabodha membahas tentang perbedaan antara Jīva dan Īśvara (Ishvara). Orang yang mengidentifikasi dirinya dengan tubuh kasarnya disebut Jīva. Jiwa individu tidak lain adalah Brahman yang ditutupi oleh ketidaktahuan.

Īśvara juga adalah Brahman, tetapi terselubung oleh ketidaktahuan kolektif semua jīva. Īśvara adalah saguṇa Brahman atau Brahman dengan atribut. Sebagaimana dibahas sebelumnya, nirguṇa Brahman berada di luar pemahaman manusia karena Dia sama sekali tidak memiliki sifat apa pun.

Ketika kita berbicara tentang penciptaan, rezeki dan penyerapan, kita merujuk pada Īśvara atau Tuhan. Tattvabodha menjelaskan jiwa individu sebagai ‘brahmapratibimbaṁ‘ yang berarti refleksi dari Brahman. Karena itu, refleksi dari Brahman yang terselubung oleh avidya (ketidaktahuan) adalah jīva.

Refleksi ini dapat dibandingkan dengan pantulan matahari di berbagai pot air. Matahari yang sama muncul sebanyak mungkin karena keberadaan pot yang berbeda dengan air. Brahman adalah satu tetapi muncul banyak karena berbagai jenis tubuh kotor. Penyebab dari masing-masing tubuh ini adalah jiwa, yang tanpanya tubuh sebab akibat tidak dapat dibentuk. Tanpa tubuh sebab akibat, tubuh halus dan kasar tidak dapat dibentuk. Karena itu, tanpa jiwa, tidak mungkin ada keberadaan.

Ada dua aliran pemikiran tentang jiwa individu. Beberapa berpendapat bahwa jīva adalah cerminan dari Brahman dan yang lain berpendapat bahwa jīva adalah cerminan dari Īśvara. Dalam contoh pertama, cukup jika seseorang memahami bahwa ia adalah cerminan dari Brahman dengan melenyapkan ketidaktahuannya dan ia dikatakan sebagai orang yang sadar Diri. Aliran pemikiran seperti ini dikenal sebagai bhāmatī. Dalam aliran kedua, ia harus melampaui tahap Īśvara untuk mewujudkan Brahman. Aliran pemikiran ini dikenal sebagai vivaraṇa.

Advaita vedāntin yang serius hanya mengikuti ajaran bhāmatī dan Tattvabodha juga mengikuti hal yang sama.

Kekuatan pengkondisian dari Brahman disebut māyā dan ia hidup berdampingan dengan Brahman. Māyā adalah nyata dan tidak nyata. Ketika Brahman, yang pantulannya adalah jiwa individu adalah Īśvara, ditutupi oleh ketidaktahuan kolektif atau māyā dari semua makhluk.

Jīva     = Jiwa individu + māyā

Īśvara = jumlah total semua jīva individu + jumlah total māyā dari semua jīva.

Ketika Diri di dalam (jiwa individu) mampu menyadari sifat aslinya, itu dikenal sebagai kesadaran diri. Ketika Diri diperdaya oleh māyā, Ia mengidentifikasikan dirinya dengan tubuh-tubuh yang kasar dan halus, di mana pikiran adalah faktor utama. Pikiran yang diperdayai oleh māyā gagal untuk mengenali Kebenaran dan Realitas dan sebaliknya melihat pada dunia materialistis dan mengalami kesenangan dan kesakitan.

Kesenangan dan rasa sakit menyebabkan kesan dalam pikiran, yang juga meresap ke dalam pikiran bawah sadar, yang juga berpindah bersama dengan jiwa. Kesenangan dan rasa sakit seperti itu dicatat dalam catatan karma dan kebahagiaan atau kesedihan tidak berhenti dengan kehidupan yang ada, tetapi juga dibawa ke kelahiran berikutnya.

Siklus terus menerus, sampai Diri menyadari sifat aslinya. Dari sini seseorang dapat memahami kekuatan māyā, yang tidak hanya menipu tetapi juga menggoda.

Māyā ini disembah sebagai Śaktī dalam Śaivaism.

Perbedaan antara Īśvara dan jīva dibahas lebih lanjut dalam ayat-ayat berikutnya. Pada titik ini kita tahu bahwa jīva adalah jiwa individu yang terselubung oleh māyā dan Īśvara adalah jumlah total semua jīva dan total kolektif mereka dari māyā. Melarutkan perbedaan antara Īśvara dan jīva adalah realisasi Diri.



Baca Juga

Beryadnya dengan Sharing

Tak akan Mengurangi Pengetahuan

FACEBOOK COMMENT