Vedānta Dibalik Tattvabodha tentang Jiva dan Maya Brahman


Download Konten PDF – 12 Bulan

Rp 100.000,00
Info Akun

Total: Rp100.000,00


Contoh PDF hasil dari download
Klik disini


Tubuh Kotor

Tattvabodha menjelaskan tubuh kasar sebagai “pañcīkṛta-pañcamahābhūtaiḥ” yang berarti modifikasi dari lima elemen besar eter, udara, api, air dan bumi. Modifikasi ini disebut pañcīkaraṇa. Prinsip pañcīkaraṇa adalah bahwa dunia muncul karena transformasi lima elemen besar. Pañcīkaraṇa dalam Śaṃkarācārya mengatakan bahwa virāṭ adalah jumlah total dari lima elemen dan efeknya. Virāṭ adalah kesadaran yang mengidentifikasi dengan tubuh kasar dalam keadaan aktif, dalam kasus seorang individu. Virāṭ pada tingkat makrokosmik adalah alam semesta yang sepenuhnya berkembang yang diwujudkan dari eksperimen daripada teori. Bentuk tubuh kasar ditentukan oleh jejak karma dan alam bawah sadar yang tertanam dalam jiwa.

Ada enam tahap perkembangan dalam tubuh kasar. Pertama di antara enam tahap ini adalah konsepsi, yang mengarah pada pembentukan embrio. Udara yang bertanggung jawab untuk mendorong jiwa keluar dari tubuh pada saat kematian kembali berinteraksi dengan cairan prokreasi pria dan wanita yang menyebabkan pembentukan embrio. Selama waktu ini, tertiup angin, jiwa bersama dengan kesan karma dan pikiran bawah sadar menyebabkan pembentukan janin. Jiwa selama persinggahannya di dalam rahim dapat mengingat transmigrasi masa lalunya dan membuat ‘keputusan’ untuk tidak melakukan kesalahan lagi. Bukan jiwa, yang membuat sumpah ini; hanya kesan-kesan karma dan bawah sadar yang disatukan yang membuat sumpah ini. Bagaimanapun, jiwa tidak lain adalah Brahman sendiri, kecuali kenyataan bahwa ia benar-benar disembunyikan oleh ketidaktahuan, membuat jiwa melupakan bentuk aslinya. Kenangan kehidupan masa lalu dilupakan oleh jiwa, saat ia menangis untuk pertama kalinya setelah lahir. Fasilitasi untuk pembuahan dibuat hanya menurut catatan karma jiwa. Jika catatan karma yang tertanam baik, kelahiran jiwa terjadi pada pasangan yang mulia. Tahap pertama adalah konsepsi dan tahap kedua adalah kelahiran.

Tahap ketiga adalah pertumbuhan anak menjadi dewasa. Sekali lagi, pertumbuhannya juga ditentukan oleh penanaman karma dan alam bawah sadarnya. Kesan pikiran bawah sadar memanifestasikan selama pertumbuhan dan menentukan kualitas orang itu.

Catatan karma-nya memuncak selama periode hidupnya yang utama dan mulai memudar pada usia tua. Pertumbuhan dan kematangan adalah tahap ketiga dan keempat. Selama hari-hari terakhirnya, tayangan karma dan alam bawah sadar tidak bermanifestasi dengan kekuatan yang sama dengan yang mereka wujudkan selama periode utamanya. Mereka memulai proses menilai kesan-kesan kehidupan sekarang dan mencatatnya baik dalam catatan karma maupun alam bawah sadar. Setelah kegiatannya selama kehidupan sekarang dinilai dan dicatat, jiwanya meninggalkan tubuh bersama dengan jejak karma dan alam bawah sadar yang direvisi dan diperbarui. Fungsi biologis tubuh terhenti dan kematian secara otomatis mengikuti. Tubuh dikonsumsi ke lima elemen besar lagi, dari mana saja, tubuh telah berasal.

Yang terdalam adalah tubuh kausal, tempat Brahman dalam bentuk jiwa, terselubung oleh ketidaktahuan ditempatkan. Dari jiwa muncul tubuh halus dan tanmātra dan dari tubuh halus muncul tubuh kasar dan lima elemen dasar. Penyebab penciptaan tetap hanya Brahman, baik itu pada tingkat mikrokosmik tingkat makrokosmik. Hanya efeknya saja yang bervariasi dalam bentuk tubuh individu atau alam semesta.

Tubuh Halus

Tattvabodha menjelaskan tubuh halus atau sūkṣma śarīraṁ sebagai “apañcīkṛta-pañcamahābhūtaiḥ”. Perbedaan antara tubuh kasar dan tubuh halus disorot dengan menambahkan negasi melalui alfabet ‘a’ sebelum pañcīkṛta-pañcamahābhūtaiḥ, yang menjelaskan tubuh kasar.

Badan kasar terdiri dari lima elemen dalam bentuknya yang dikembangkan. Tubuh halus terdiri dari lima elemen dalam bentuknya yang baru lahir.

Bentuk lima elemen yang baru lahir dikenal sebagai tanmātra, juga dikenal sebagai elemen halus. Mereka adalah śabda (suara), sparśa (sentuhan), rūpa (bentuk), rasa (rasa) dan gandha (bau). Mereka juga dikenal sebagai fakultas kognitif. Hanya dari tanmātra, lima elemen besar berasal. Tanmātra ini berasal dari Brahman, dalam bentuk jiwa, ditempatkan di dalam tubuh kausal, bawah tubuh halus. Tanmātra disebut elemen halus karena adanya tubuh kotor.

Tubuh halus tidak hanya tanmātra, tetapi juga mencakup karma dan pengalaman seperti kesenangan dan kesakitan. Kombinasi dari ketiganya adalah tubuh halus dan penyebabnya adalah lima organ persepsi (telinga, kulit, mata, lidah dan hidung); lima organ aksi (mulut, kaki, tangan, organ ekskresi, organ prokreasi); lima prāṇa (prāṇa, apāna, vyāna, udāna dan samāna); pikiran, dan kecerdasan. Jadi ada beberapa tujuh belas konstituen untuk tubuh halus.

Bagan yang berisi komponen-komponen tubuh kausal akan menjelaskan hal ini. Blok atas berisi lima tanmātra, karma dan pengalaman adalah tubuh kausal dan dibentuk dari tujuh belas komponen blok bawah yang terdiri dari lima organ persepsi, wakil organ tindakan, lima prana, pikiran dan kecerdasan.



Baca Juga

Beryadnya dengan Sharing

Tak akan Mengurangi Pengetahuan

FACEBOOK COMMENT