Vedānta Dibalik Tattvabodha tentang Jiva dan Maya Brahman


Download Konten PDF – 12 Bulan

Rp 100.000,00
Info Akun

Total: Rp100.000,00


Contoh PDF hasil dari download
Klik disini


3.4. Daya Tahan

Ini mengacu pada ketahanan lawan. Ketika seseorang bisa hidup dalam cuaca panas, ia juga harus bisa hidup dalam cuaca dingin. Jika seseorang bahagia sekarang, ia harus siap menjalani penderitaan nanti. Berlawanan terjadi dalam siklus.

Kṛṣṇa memanggil orang seperti itu sebagai sthita-prajña. Kṛṣṇa berkata dalam Bhagavad Gītā (II.56) bahwa yang pikirannya tidak terguncang pada saat kesengsaraan, atau terikat pada kebahagiaan, dia yang benar-benar bebas dari keinginan, ketakutan dan kemarahan dikenal sebagai sthita-prajña.

Ini adalah jenis daya tahan yang dibahas di sini. Sementara mengejar jalan spiritualitas, pasti ada suka dan duka. Tak satu pun dari mereka yang memengaruhi calon. Tahap kedua dari belakang menuju Realisasi adalah keadaan sthita-prajña. Bagi seorang sthita-prajña, kehidupan di gubuk dan istana tetap sama.

Jika seseorang tidak memiliki daya tahan, pikirannya rentan terhadap ayunan yang ekstrem. Goyah pikiran tidak memiliki tempat ketika mengejar kerohanian, karena pikiran adalah faktor terpenting di sini.

3.5. Iman

Iman adalah faktor penting dalam kerohanian. Ini terutama karena, Brahman tidak terlihat, tetapi hanya disadari dan sebagai hasilnya, si calon menjadi Brahman sendiri.

Tidak ada bukti untuk membuktikan bahwa itu adalah Brahman. Ambil contoh, atom. Atom tidak dapat dilihat bahkan di bawah mikroskop super spesial. Seseorang membutuhkan mikroskop ion medan (terdiri dari sistem vakum di mana spesimen yang diisolasi secara elektrik ditempatkan sekitar 50 milimeter (2 inci) di depan layar fosfor.

Spesimen itu dalam bentuk jarum yang lebih dari 1000 kali lebih tajam daripada jarum jahit rumah tangga biasa. Bahkan, ujung jarum sangat tajam sehingga tidak dapat dilihat dengan mata telanjang atau bahkan mikroskop optik standar; tidak mengherankan, membuat jarum ini adalah seni itu sendiri) untuk membuktikan keberadaan atom. Setiap orang tidak dapat memiliki akses ke mikroskop jenis ini. Yang lain harus percaya pada apa yang dikatakan para ilmuwan.

Dengan cara yang sama, seorang calon spiritual harus percaya pada apa yang kiab Suci nyatakan. Dia harus memiliki keyakinan pada kata-kata gurunya, asalkan gurunya adalah orang yang sadar Diri.

Sedikit keraguan memanifestasikan dalam proporsi yang sangat besar dan menghancurkan calon sepenuhnya. Bagaimanapun, kita hidup hanya berdasarkan kepercayaan. Juga dikatakan bahwa mengajukan pertanyaan yang tidak relevan kepada gurunya atau pemikiran tidak logis juga menghancurkan seorang calon spiritual. Percayalah bahwa ada Brahman, kekuatan abadi yang membuat alam semesta bertahan. Seseorang harus memiliki iman bahwa dia akan menyadari Dia dan dia pasti akan menyadari Dia. Ini adalah jenis iman yang harus dikembangkan ketika bermigrasi ke kehidupan spiritual.

3.6. Konsentrasi

Konsentrasi dapat dikembangkan melalui praktik meditasi. Patañjali Yoga Sūtra (III.1) “deśa-bandhaścittasyadhāraṇā”. Kata mutiara ini mengatakan bahwa berpegang pada pikiran pada suatu objek adalah dhāraṇā atau konsentrasi.

Konsentrasi tunggal dapat diperoleh hanya dengan upaya yang gigih. Berlatih untuk mencapai konsentrasi tunggal ini adalah meditasi.

Ketika kesadaran menyebar mulai fokus pada suatu objek (dalam hal ini, Brahman), itu berarti kemajuan yang signifikan dalam praktik meditasi.

Meditasi dikatakan sebagai bentuk ibadah tertinggi karena seseorang dapat membangun komune dengan Tuhan, setiap saat. Pemujaan ritualistik tidak menghubungkan pemohon dan Brahman selamanya. Ketika pikiran tidak memiliki pemikiran kedua, ia menumpahkan sifat bawaannya untuk terkena input indra dan tetap fokus pada satu-satunya objek, sang Brahman. Dengan latihan yang konsisten, pikiran menyadari bahwa itu sendiri adalah Brahman.  



Baca Juga

Beryadnya dengan Sharing

Tak akan Mengurangi Pengetahuan

FACEBOOK COMMENT